Isnin, 30 Januari 2012

ANTOLOGI UNTUK HATI - Di Sebalik Tiang Empat Segi Warna Putih



  Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Sambil memandang langit , saya akan sentiasa untuk cuba mengukir senyum walau berada di sebalik tiang ini – tiang putih yang mempunyai empat penjuru.

Walau tiang ini menghadang angin, angin itu tetap berpusing menuju saya.

Walau orang lain tidak nampak saya di sebalik tiang ini, saya pula dapat melihat mereka.

Walau separuh muka saya dilindungi tiang putih ini, namun saya tetap dapat melihat langit dan awan yang penuh.

Sebegitulah. Manusia itu mengira bahawa hidup mereka sebegini – mengikut apa yang mereka lihat dan seterusnya memikirkan pada muka luarnya. Sedangkan hidup mereka bukan sebegini caranya – kerana ia mengikut hati dan penilaian mereka mengenai hidup selepas menyelak muka luar dan meresapi muka-muka dalam.

Di sini saya melihat langit - di balik tiang. Kredit.

Masa depan itu adalah pada langit. Masa kini adalah saya di sebalik tiang. Dan tiang itu menjadi penghalang antara masa depan dan masa silam – masa lepas lupa adalah selipar yang saya tinggalkan di muka gerbang.

Saya adalah saya, Saya tetap akan memandang langit. Saya juga akan kembali ke muka gerbang untuk selipar – untuk disarung kembali.

Di sebalik tiang itu ketika saya mengundang langit pada mata, saya tetap disedarnya. Bahawa kehidupan itu ada makna yang tidak dapat digambarkan melalui perkataan dan suara. Perihal masa dan hidup saling berkaitan , dan ia bukan setakat ikatan yang tidak dapat dipisahkan. Saya tidak dapat gambarkannya.

Hanya hati yang merasa dan hati yang mempelawa rasa itu untuk datang yang dapat mengambarkannya. Hati itu yang dapat menayangkannya. Dan makna itu bukannya hanya satu, dan bukan juga hanya dua. Apatah lagi tiga dan begitu juga angka-angka seterusnya.

Selagi hati itu tahu dan mahu, jumlahnya tidak terkira.

Saya yang duduk di sebalik tiang putih itu hanya mampu dapat mengutip makna satu atau dua sahaja hari ini. Esok-esok hari saya akan cuba mengutipnya lagi.

2 ulasan:

Serunai berkata...

Kutiplah lagi. Dalam penghayatan, memberi makna cukup dalam.Salam kembara bertuhan.Terima kasih.

Jamal Ali berkata...

@Serunai

Terima kasih atas galakannya tuan.

Kembara bertuhan...

Saya tertarik dengan kata-kata ini.

p/s: Sama-sama kita berada dalam kembar bertuhan.