Isnin, 18 Jun 2012

Saya lelaki yang berseorangan



Seorang di sini bukan kerana tiada teman. Seorang di sini kerana saya lelaki yang tak punya. Benda yang ada jauh sekali saya tertinggal di belakang. Hendak dibanding, saya lelaki yang kekurangan seribu perkara. Jikalau dikumpul di tengah padang, maka terpinggir saya di tersudut sekali. Apatah lagi bila menghadap cermin, seluk kiri koceknya nol, seluk kanan poketnya berlubang, seluk dada sakunya tak berisi. Losong segala-galanya. Oleh itu acapkali saya memetik diam menjadi teman. Itu lebih baik.

Lelaki ada egosentrik mereka sendiri, dan kadang-kala saya kepingin juga begitu. Bangga dengan diri, dengan apa yang punya. Tak malu untuk menunjuk. Suka bila mendapat perhatian. Bukan bangga dan ego yang bukan-bukan, tetapi sekadar tiket untuk menjadi mesra dan mudah bergaul bila berkelompok.

Walakin, saya tidak dapat menjadi sebegitu. Tak mampu.

Akan tetapi, saya kerap kali teringat dan merasa bahawa apa yang Tuhan itu adakan pada saya adalah tanda Dia kasih pada saya. Tidak mengapalah, biarlah saya menguntum senyum sahaja sekarang ini. Moga juga untuk esok hari.

Sungguh, sudah ia jadi sedekah. Tuhan pun tak murka.

[Bersambung]

4 ulasan:

tehr berkata...

sesungguhnya senyum itu sedekah

Jamal Ali berkata...

Benar kata tuan itu. :)

Titisan Hujan berkata...

sungguh indah bila hidup sentiasa tersenyum

Jamal Ali berkata...

@Titisan Hujan

Ia teman waktu susah dan sedih.
Ia penawar bila hati dalam lara.