Ahad, 7 November 2010

Memoir Anak Desa - Anak Muda Merantau Jauh




Bila anak muda merantau jauh,
Yang dibawa olehnya adalah semangat,
Mencari pengalaman baru,
Menimba ilmu,
Sebagai bekalan usia mendatang,
Mematangkan diri,
Untuk memejal bahu agar dapat mengalas tangunggjawab yang semakin besar,

Anak muda yang merantau,
Memegang janji bonda dan ayahanda.

Kehidupan yang kian tua
Anak muda takkan selamanya muda.


Anak desa
Dalam perjalanan jauh merantau ke tempat orang
-Lebuhraya Utara Selatan-
29 Zulkaedah 1431 - 6 Oktober 2010
4.45 A.M

Sabtu, 30 Oktober 2010

Memoir Anak Desa – Rindu Akan Boncengan Sepeda Tua



Rindu Akan Boncengan Sepeda Tua



 Sepeda tua... 



Sepeda tua, 
Tampaknya padaku mengembalikan memori indah silam,
Saat boncengan atas karia,
Dan embah yang mengayuh pedal dengan perlahan.

Bak kata Imam Ghazali,
Benda yang paling jauh adalah...
            ...masa lalu...
Takkan mampu digapai kembali dek tangan,
Walau mata darah menjadi mas hantaran,
Lalu kenangan indah itu hanya mampu ditayang kembali di atas layar hati,
Diprojektori oleh memori yang menjadi episod-episod yang betah bertahan dalam keributan minda.
Ada yang hilang, ada yang kabur, bercerai-pecah,
Namun dicuba kembali menyelongkar ke lubuk dalam , dicuba-cuba gigih mencantum kembali kepingan-kepingan kecil dan berselerak menjadi satu catan indah...
            ...apabila dikenang kembali...
            ...air mata pastikan menitis...

Sepeda tua yang menjadi sejarah,
Diingat-ingat kembali, tahunan yang amat sudah,
Boncenganku atas karianya yang lebar,
Dan embah yang cermat mengayuh dan berhati-hati,
Dengan kaki tuanya yang masih lagi kuat dan kejap,
Mengemudi hendal sepeda tua dengan tangannya yang ketuaan, terlihat urat kehidupan,
Dengan mata yang masih tajam memerhati jalan,
            Wanita besi dari tahun penjajah...
Embah tetap masih utuh...

Sepeda tua itu,
Masihku ingat dudukku atasnya karia,
Saat embah mengayuh dengan cermat,
Kupeluk pinggangnya dari belakang,
Kuletak wajah di tubuh belakang badannya...
            ...kusandar wajahku mengiring ke kanan...
Terasa masih kehangatan belakang badannya,
Yang menanggung beban sekian dulu,
            Menjadikan embah seorang yang tabah,

Aku rindu saat itu...

Saat bertembung babi hutan,
Saat termasuk semak rimbun di tepi jalan,
Saat jatuh menggelongsor ke bawah ban,
Atau mencari keladi di ladang kelapa sawit,
Embah tetap dengan cermat mengayuh sepeda tuanya,
Dan aku menjadi teman sejati di atas karia belakang,
Memegang guni atau bekalan makan ,
Memegang parang atau bungkusan plastik,
Atau memaut erat pinggangnya embah...
Pengemudian embah untuk cucunya,
Cermat dan teguh,
Walau bertembung dengan babi hutan melintas di tengah jalan,
Tidak goyah atau melatah,
Tetap utuh demi cucunya,

Sayang embah masih lagi hangat terasa...

Hari ini,
Sepeda tua itu telah menjadi sejarah,
Dan embah sudah tidak larat,
Untuk mengayuh dengan kakinya,
Sudah gontai, kakinya sudah sakit-sakit, tangannya sudah tidak lalu,
Namun embah masih lagi kuat,
Embah masih lagi embah yang lalu.

Sepeda tua...
Mungkin kini aku tidak lagi duduk di karia,
Tapi aku pula akan mengemudi hendal, memegang...
            ...dan embah pula yang akan membonceng...

Sepeda tua...
Aku rindu akan boncengan atas karianya,
Bersama embah...


Saat indah...

Anak desa

4.00 A.M.
22 Zulkaedah 1431 - 30 Oktober 2010

*sepeda-basikal
*embah-nenek

Rabu, 27 Oktober 2010

[Puisi] Belasungkawa Untuk Yang Hidup (I) dan (II) [Ulang Tayang Kedepan]


Puisi ini saya dedikasikan untuk sahabat-sahabat yang kehilangan insan yang tersayang.
Moga roh mereka dicucuri rahmat dan dimasukkan ke dalam golongan yang beriman.

Al-Fatihah buat ayahanda tercinta bagi Muhammad Zaid Bin Salman
(30 Julai 2010)

Al-Fatihah buat kekanda tercinta Ahmad Hafizi
(minggu ke-3 bulan Oktober 2010, maaf temanmu ini tidak mengetahui tarikh sebenar)

Al-Fatihah buat pamanku yang tercinta
Jaafar bin Mohamad Razi
(2002)

Al-Fatihah buat ayahanda sang wirawati Miss_purplish89
(2 Februari 1995)

Al-Fatihah buat sekalian saudara-saudaraku seakidah yang telah pergi menemui Tuhan..

Salamku padamu wahai yang pergi, moga kau menemui Tuhan dalam kesucian dan kesejahteraan.

Belasungkawa Untuk Yang Hidup (I)

(i)
Takziah,
Untuk yang hidup,
Asbab,
Hidup itu insyaAllah,
Mati itu pasti.


(ii)
Takziah,
Pada kehidupan,
Sebab,
Allah masih hendak menguji,
Amal kita masih tak banyak.


(iii)
Takziah,
Pada sesiapa yang hidup,
Yang pergi itu sudah pasti,
Ada hikmah untuk pergi,
Bukti Tuhan itu menyayangi.


(iv)
Takziah,
Kepada yang masih hidup,
Yang hidup pasti akan pergi,
Yang pergi pula bukan sebarangan pergi,
Takkan dia pergi tanpa kasih ya Rabbi.


(v)
Takziah,
Pada yang hidup,
Kita tak tentu lagi,
Bila waktu berjumpa Illahi,
Apakah kita sudah sedia untuk pergi?



Belasungkawa Untuk Yang Hidup (II)

Yang pergi itu adalah bukti,
Kasih Illahi pada dirinya,
Tanpa dia pergi membawa bekal,
Amal mulia dan juga CINTA Illahi...

Dia pergi bersama CINTA,
Mengiringinya pergi adalah KASIH,
Allah takkan biarkan hambanya sendirian,
Bukankah Allah itu Maha PENGASIH.

Belasungkawa untukmu yang masih hidup,
Dan salam kepada yang pergi,
Tuhan itu menjadi saksi,
Pada hambanya untuk ke Firdausi.

Bersangka baiklah pada Tuhanmu nescaya Dia akan bersangka baik pada kamu.
 
Jangan bersedih sendirian duhai sobatku,
Jika kau bersedih bawalah aku turut dalam tangisanmu,
Kamu adalah aku, 
Dan aku adalah kamu,
Jangan bersedih sendirian,
Bukankah kau adalah saudaraku,
Jika tiada orang orang sudi bersamamu saat kau bersedih,
Aku sudi bersamamu... Aku sudi bersamamu duhai sahabatku...

*****

Seorang sahabat...
Di bumi Tuhan....
31 Julai 2010 Masihi ~ 19 Syaaban 1431 Hijrah
3:22 P.M.

Rabu, 6 Oktober 2010

[Pantun] Jangan Merokok! (Khas Untuk Yang Makan 'CILI' Itu!)


Pantun Jangan Merokok!

(Khas untuk yang makan 'CILI' itu!)

 
Katakan Tak Nak! 


Ini satu nasihat hamba,
Buat perokok yang di luar sana,
Jangan diteruskan budaya bahaya,
Rokok bawa kesan bahana.

Sekali kena payah untuk berhenti,
Dari batang-batang ke kotak-kotak,
Banyak duit dibazirkan membeli,
Sampai kepala pun jadi botak.

Wahai perokok dengarlah ini,
Janganlah jangan cukuplah dan henti
Ingatlah insan di kanan dan kiri,
Kalau tak ingat nyawa sendiri.


Untuk berhenti masa masih ada,
Selagi anda masih sihat sejahtera,
Bila dah terlantar menyesal tak guna,
Walau darah jadi air mata.

Kepada perokok yang berhenti cuba,
Banyak jalannya jika berusaha,
Jika hendak pastinya ya,
Kalau tidak banyak alasannya.

Buat insan yang belum cuba,
Usah mula untuk tahu dan rasa,
Bak kata hamba di atas tadi,
Sekali kena payah untuk berhenti.

Akhir kalam dengarlah kata,
Rokok ini cukup bahaya,
Tiada langsung faedahnya mencuba,
Taruhannya besar yakni nyawa
 

Ingin mencuba? USAH!!! 

Janganlah jangan cuba mencuba, 
Hatta hisap walau sesekali, 
Jika hendak terpulanglah jua, 
Tepuk dada tanya hati. 

Mampukah untuk menghadapi? 
Bahana di akhir setiap hembusan?

Terkenang pula peristiwa petang tadi seorang pemuda yang hampir sebaya membeli satu KARTON rokok di kedai runcit Rahmath di Taman Maju! Untuk siapa tu bang ooiii? Tak cukupkah dengan gambar yang melekat di kotak rokok tu?
Bak kata peribahasa Inggeris;

"Satu gambar itu nilainya seribu perkataan."

Fikir-fikirkanlah.
Tepuk dada tanya hati...

Sumber yang boleh dirujuk:
http://mazha-2010.blogspot.com/2010/10/merokok-dan-isunya.html

Jumaat, 1 Oktober 2010

[Pantun] Mentari Pagi (Khas Untuk Muda-mudi)



Pantun Mentari Pagi

Mulakan harimu dengan kebaruan duhai pemuda...

Mentari pagi terbit di ufuk timur,
Burung-burung mula kicau bertebar,
Semakin hari semakin bertambah umur,
Ingat tanggungjawab yang kian besar.

Mentari pagi di balik awan,
Menyinar redup pagi yang tenang,
Tuntutlah ilmu dan carilah pengalaman,
Untuk kemudahan hari mendatang.

Mentari pagi tersenyum kegembiraan,
Memancar cahaya menerangi dunia,
Istiqamah dan berdisiplinlah dalam kehidupan,
Kerana insan yang itu bakal berjaya.

Mentari pagi membentang indah cahaya,
Tapi sinarnya pasti akan sirna,
Tak salah mencari dunia,
Tapi biarlah berpada-pada.



Teringat Suara Siswa bermoderatorkan Dr Fazley Yaakob yang ditayangkan secara live dari Dewan Canselor UTP malam selasa lepas, "Apakah Siswa Hari Ini Sudah Matang!", sesuai...
Mengajak pembaca bermuhasabah, diri yang makin berusia perlu semakin matang terutamanya buat pemuda dan pemudi termasuklah saya ini. Dari sudut umum yang diperkatakan banyak orang, matang seseorang itu adalah melalui definisi individu itu sendiri berdasarkan kemampuan diri. Tapi apakah itu cara betul untuk mendefinisikan maksud matang? Sama-samalah kita berfikir...

Jumaat, 7 Mei 2010

Resensi: Di Atas Sajadah Cinta



Di Atas Sajadah Cinta

Buku Di Atas Sajadah Cinta adalah himpunan cerpen dan kisah cinta yang mana seperti madah kata di kulit bukunya, kisah-kisah teladan islami, meneguhkan iman dan menenteramkan.

Dikarang oleh penulis terkenal dari negara seberang, Ustaz Habiburrahman El Shirazy, kolektif kisah yang terkandung dalam buku ini diambil daripada kisah-kisah cinta agung terdahulu seperti Kisah Cinta Dari Masjid Taubah serta beberapa cerpen hasil tangannya sendiri seperti Andai Jakarta Seperti Mata Kakak.

Juga buku ini menampilkan pelbagai kisah motivasi dan pengajaran yang sesuai untuk diambil ibrahnya seperti mana Tangis Cinta di Masjid Basrah yang menampilkan mesej penghambaan dalam kisah Imam Hassan Al-Basri yang penuh dengan keinsafan.

 Mengandungi 38 kisah iaitu:
1. Di Atas Sajadah Cinta
2. Buah Cinta Berasas Takwa
3. Kisah Cinta Teladan
4. Syurga di Telapak Kaki Ibu
5. Ketika Derita Mengabadikan Cinta
6. Pencinta Dunia di Zaman Nabi
7. Mukjizat Baginda Nabi
8. Menang Kerana Azan
9. Kisah Cinta Dari Masjid At-Taubah
10. Sedekah Berganda 120 Ribu Kali
11. Ketika Madinah Kemarau
12. Sang Penolong
13. Tubuh Seharum Kasturi
14. Bukti Cinta Kepada Rakyat
15. Hadiah Seratus Sebatan
16. Sepenggal Kisah Cinta Dari Cairo
17. Jalinan Cinta di Lorong Kota Kufah
18. Ya Allah, Butakan Matanya
19. Imam Ahmad, Orang Tua dan Anjing
20. Kecerdikan Panglima Islam
21. Prahara di Taman Syurga
22. Kritikan Puteri Imam Ahmad
23. Kesatria Bercadar Hitam
24. Pengorbanan Anak Kecil
25. Semalam Bersama Jibril dan Mikail
26. Taubatnya Wanita Penggoda
27. Keajaiban Basmalah
28. Dashyatnya Berkat Dari Allah
29. Tangis Cinta Dari Masjid Basrah
30. Di Bawah Mizah Ka'bah
31. Ketika Cinta Berbuah Syurga
32. Pesona Jiwa Ulama Sejati
33. Ketika Masjid dan Rumah Pelacuran Roboh
34. Pahala Takut Kepada Allah
35. Nyanyian Cinta
36. Berkat Kesucian Niat dan Cinta
37. Tiga Lelaki Berjiwa Malaikat
38. Andai Jakarta Seperti Mata Kakak

Pengisian kehidupan dunia untuk akhirat, buku ini kebanyakan mengisahkan tentang cinta yang diredhai oleh Allah. Cinta antara dua Adam dan Hawa yang sememangnya fitrah jika berlandaskan kecintaan kepada Allah pasti akan membangkitkan keharmonian, kebahagian dan kesucian dalam cinta itu. Sang suami yang mengasihi dan beramanah dan sang isteri yang redha dan mengerti akan tanggungjawab pasti akan muncul daripada Cinta kepada yang Satu. Bacalah Di Atas Sajadah Cinta, Ketika Derita Mengabadikan Cinta dan Nyanyian Cinta. Anda pasti terpegun dengan kisah cinta mereka.

Bagaiman dengan perihal sahabat sejati, bacalah pula Tiga Lelaki Berjiwa Malaikat yang mengisahkan begitu kuatnya kasih sayang antara tiga orang sahabat, Abu Abdillah, Hamdi dan Usamah di mana mereka sanggup membantu sahabat lain yang susah walaupun saat itu mereka turut dalam kesukaran. Lihatlah pemberian wang Hamdi untuk sahabatnya Abu Abdillah yang dalam kesusahan kembali ke tangannya semula. Begitu juga dalam kisah Ketika Cinta Berbuah Syurga.

Dalam erti kasih sayang anatara adik-beradik dan perjuangan pula, Kesatria Bercadar Hitam menceritakan peristiwa berlatarkan perang di antara tentera muslimin yang diketuai oleh Khalid al-Walid dengan tentera Romawi. Di dalam kisah ini, Khaulah adik kepada Dhirar sanggup turun ke medan perang bertempur dengan tentera Rom setelah mengetahui abangnya Dhirar ditawan oleh pihak musuh, Bacalah dan hayatilah bagaimana hebatnya seorang serikandi Islam dalam perang ini. 

Beliau dilihat sebagai penyelamat tentera Islam di mana ketika itu mereka terdesak mundur disebabkan asakan tentera Romawi. Beliau datang dengan berpakaian dan bertutup wajah hitam, hanya matanya kelihatan seperti seekor helang yang mencari mangsanya. Menghayun pedang kekiri dan kekanan menyebabkan puluhan askar-askar Rom tumbang seperti daun yang gugur. Kehadirannya itu juga membangkitkan semangat tentera Islam untuk terus berjuang. Di akhir perang tersebut Khaulah dan tentera muslimin menang dan dapat membebaskan kembali abangnya, Dhirar.

Pendek kata buku ini adalah tidak rugi untuk kalian sahabat untuk membelinya. Moga-moga teman sekalian dapat memperolehi sesuatu yang berguna dan ibrah kehidupan daripada buku ini.


P/S1: Buku ini milik sahabat ana, Hariz. Jadi ana mengucapkan ribuan terima kasih kepada Hariz kerana sudi meminjam buku ini kepada ana, syukran. Tak terbalas jasamu olehku sahabat, hanya Allah yang dapat membalas budi baikmu. InsyaAllah ana akan beli buku ini di masa depan.

P/S2: Entri ini entri awal-awal, maka resensi masih lagi amatur.