Rabu, 25 Januari 2012

Hari Ini



Kata-kata yang diuntai ibarat tapak rumah.

Ia ada selagi rumah itu ada.

Ia ada hatta manusia itu tiada.

Ia ada selagi rumah itu dipelihara, rumah itu dijenguk sentiasa. Oleh generasi-generasi yang ada.

Kisah kata-kata ini kebanyakkannya adalah kisah saya, kisah hidup, kisah hati, kisah dunia. Lalu, saya kemudikan ia dengan baik-baik agar yang membaca akan memperolehi kebaikan - jika ada.

Jika saya mati, kata-kata saya ini sahajalah yang tinggal. Kata-kata ini akan menjadi ingatan bahawa ada seseorang insan ini yang pernah hidup di muka dunia.

Manusia itu akan dilupai, begitu juga dengan saya suatu hari nanti.

Kata-kata ini pula, moga ia mengingatkan saya kepada kalian sewaktu saya masih ada menghirup udara.

~Jamal Ali, 1 Rabiulawal 1433, 25 Januari 2012~

4 ulasan:

Ejan berkata...

puitis sungguh, tapi dengan makna tersurat dan tersirat. betul setiap tulisan biar penuh makna dan nasihat agar jadi saham bila kita dah tiada nanti.

Jamal Ali berkata...

@Ejan

Benar itu saudara Ejan. Umurnya lebih lama daripada kita. Jadi, kita tumbuhkan ia baik-baik. Moga semasa ia berbuah kelak - dan waktu itu kita sudah tiada - moga buah itu manis dinikmati oleh orang lain.

Ila Husna berkata...

Semoga kata-kata yang ternukil menjadi saham yang tidak akan putus walau bercerai jasad daripada badan.

Jamal Ali berkata...

@Ila Husna

Moga-moga ia menjadi saham yang baik bukan sebaliknya. Amin.