Ahad, 15 Januari 2012

ANTOLOGI UNTUK HATI - Bila Bangun Pagi-pagi



Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

 
Bila bangun pagi-pagi, saya selalu terfikirkan akan sesuatu. Apakah mahu menarik selimut kembali? Atau bangun terus untuk menyahut panggilan pagi? Mungkin saat ini fikiran ini yang menjengah diri – antara mahu atau tidak untuk bangun pagi-pagi.

Kita mengetahui tetapi kita tidak mahu. Kredit
Bila sudah berdiri, dan meregang tangan dan kaki, bila buka jendela rumah di desa – lalu terpampang luar yang masih diliput gelita – apa yang saya fikir dengan wajah yang masih bersahaja? Apakah di dalam kepala hanya terfikir akan rutin seharian sekali lagi? Rutin makan, bekerja, minum dan tidur kembali?

Bila masuk ke bilik air – menghadap cermin mula-mula dan melihat wajah selepas bangun – apa yang saya rasa dan fikir? Tidakkah saya merasai sesuatu?

Lalu, air telaga yang dingin dicecahkan ke tubuh. Bila air yang sejuk menyelinap ke seluruh anggota, masuk ke saraf, masuk ke sendi – saat itu juga ia masuk ke akal fikiran.  Barulah saya dijentik dengan suatu fikiran.

Air telaga yang dingin – rupanya – selalu menjadi pembawa berita yang tak selalu difikirkan. Tatkala pada jirusan pertama – itulah – yang menjentik saya pertama-tama dengan nilai yang dibawa.

Mungkin insan lain berfikir sama seperti saya. Atau mungkin tidak. Namun, apa yang saya fikirkan itu membuatkan saya sentiasa berfikir yang seterusnya.

Apa yang saya fikir?

Saya fikir – rupanya saya masih lagi hidup lagi pada hari ini, saya masih...

Tiada ulasan: