Khamis, 26 Januari 2012

ANTOLOGI UNTUK HATI - Kisah-kisah Yang Kecil

Kisah yang kecil itu adalah dekat pada hati. Kredit

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Hidup manusia penuh dengan pelbagai rencah. Ada susah, ada senang, ada gembira, ada duka. Semua ini adalah ketentuan Tuhan Taala.

Dalam kisah membina hati, saya memerhati kehidupan sebagai satu perkara yang saya perlu terima dengan senyuman. Tidak kira bila hujan turun dengan lebat yang melenjunkan diri atau waktu beroleh luka kerana kecelakaan. Kisah manusia memang tidak boleh lari daripada kisah-kisah ini.

Sebesar-besar perkara mungkin berjaya untuk dihadapi oleh saya. Namun, saya selalu menjadi kalah pada kisah yang kecil.

Benarlah orang bijak pandai berkata, manusia ini kebanyakannya hanya melihat perkara-perkara yang besar, mereka menjadi endah kepada benda-benda ini. Bagi perkara-perkara yang kecil pula – kebanyakan menjadi pilihan yang tidak diendahkan hati. Dibiarkan ia hanya di tepi.

Allah Taala itu Maha Adil, manusia tidak suka memilih yang kecil, lalu Dia meletakkan yang kecil-kecil ini pula menjadi sesuatu yang besar. Sesuatu yang paling besar dan kuat untuk membuatkan hati itu tidak berasa tenang – cukup-cukup tidak tenang.

Itu yang terjadi kepada saya. Sesuatu yang kecil, akhirnya menjadikan diri saya cukup tidak berasa tenang.

Setelah dilihat, setelah direnung, sebab kenapa ia menjadi sebegini berpunca daripada perkara yang mudah.

Seperti sifat manusia kebanyakan, saya menjadi bena pada kisah kecil ini. Sebab itulah, saya tidak menghadapinya dengan hati yang terbuka, dengan hati yang tersenyum. Akibatnya, hati saya terlambung-lambung dalam amukan gelora ketidaktenangan – jiwa yang kacau dan resah.

Demikianlah, saya perlu sedar bahawa untuk membina hati yang besar, kisah yang besar dan lebih-lebih lagi kisah yang kecil tidak boleh dipisahkan kepada dua perkara berbeza. Kedua-duanya itu – besar mahupun kecil – saya perlu satukan. Menjadi satu.

Barulah dengan itu, hati saya boleh senyum sentiasa.

2 ulasan:

Hariz Khair Ad-Deen berkata...

Betul kta nta.. tak semestinya krn ia kcil, ia perlu diabaikn.

Ana teringat kta2 Dr. Muhaya ketika dia memberi talk di ikim.fm,

" Bagi saya, beza orang yg berjaya dengan tak berjaya ini mudah. Orang berjaya sifatnya, dia akan pay attention to details."

Jamal Ali berkata...

@HKA

Teringat kisah-kisah - kisah tua dengan longkang masjid, kisah anak kecil dengan batu di tengah jalan.

Manusia itu selalunya tidak suka kepada yang kecil.

Moga kita tidak jadi begitu.