Sabtu, 28 Januari 2012

ANTOLOGI UNTUK HATI - Muda dan Tua


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Tatkala dalam kelompok ramai, saya tidak lepas untuk melihat dan meneliti manusia-manusia yang bersimpang-siur. Cukup saya berdiri, selalunya tanpa sandar dan kadang-kadang dengan sandar – saya memerhati. Manusia yang lalu di hadapan bersilih ganti bersama detik-detik jarum jam, lain masa lain orangnya, sedangkan saya masih lagi berdiri – di situ – seperti tidak hidup dalam ruang masa. Saya memusing mata, kiri dan kanan. Tangan pula diletak bersilang di dada, kadang di sisi menyeluk saku, atau kadang bertukar ke dagu, menakup mulut, seperti orang yang dihinggapi suatu fikiran.

Ada satu masa, dua watak yang menjadi perhatian mata. Seorang anak muda dan seorang lelaki tua. Melihat lelaki tua yang berdiri, anak muda bangun untuk mempelawa lelaki tua untuk duduk.

“Saya anak muda, dan bukankah anak muda masih jauh sebelum tua? Oleh itu, bukankah anak muda perlu membantu untuk yang tua. Saya masih panjang lagi usia, masih banyak lagi masa sebelum tua dan tidak salah untuk saya berkorban kerana yang tua, kerana mereka lambat-laun akan pergi. Biarlah masa mereka yang ada diisi dengan penghargaan dan perhatian, bukan dengan ketidakpedulian. Biarlah mereka gembira dan benar-benar puas, kerana saya masih ada peluang pada yang mendatang.”

Ini kata anak muda tatkala menyilakan bangku kepada lelaki tua itu untuk diduduki.

“Anak muda, pak cik sudah jauh daripada muda. Pak cik sudah merasa menjadi muda lama sebelum kamu menjadi muda hatta sebelum kamu ada. Justeru, bukankah pak cik sudah lama duduk di dunia ini berbanding kamu? Kamu baru sementara. Tidak puas kamu duduk. Anak muda, duduklah di kerusi itu, tidak mengapa buat pak cik untuk berdiri. Biarlah pak cik yang berkorban pula, kerana pak cik sudah puas merasa nikmat duduk. Bukankah mati tidak mengenal usia? Muda atau tua bukan penjamin siapa yang mati dahulu.”

Lelaki tua tersebut berkata sebegini sewaktu menolak huluran anak muda itu sambil bersenyum.

Kisah muda dan tua - kisah sama? Kredit

Saya yang melihat dua manusia itu hanya mampu diam. Pada dua watak yang dilihat mata saya itu ada benarnya pada setiap mereka. Apa yang dikatakan anak muda dan lelaki tua itu membuatkan saya lebih berfikir dan menoleh kepada diri saya sendiri.

“Apakah yang ada pada erti anak muda, dan lelaki tua?” saya tertanya-tanya dalam hati kala itu. Saya menyedari, bahawa walau saya tidak mengetahui jawapannya tapi saya tahu makna yang ada – bukannya sedikit.

Kendatipun, waktu itu, kisah yang dilihat saya itu – perihal muda dan tua itu – tidak jauh bezanya dengan kehidupan saya.

2 ulasan:

Srikandi permata berkata...

syukran..

kisah yg dpt membuatkan pembaca turut berfikir sama..

Jamal Ali berkata...

@Srikandi permata

Kisah hidup kita kongsi-kongsikan. Moga ia dapat memberi walau sedikit.