Sabtu, 18 Mei 2013

Malam (Sial?)



Malam itu panas. Aku di atas kerusi tak keruan. Tumpuan tidak lagi pada komputer riba yang dihadap. Dalam hati aku menyumpah seribu rasa. Malam terasa sial. Bajuku kain tetra cotton. Jenis memerengkap haba. Malam-malam sebegini membuat aku hampir menggelupur.

Lantas, aku capai buku dan nota. Pensel dan pen mana yang tercapai oleh tangan. Segera aku turun dari bilik. Mahu lari daripada bahang yang entah aku seorang sahaja rasa (aku rasa teman sebilikku jenis kebal dengan panas sebab dia buat tak tahu sahaja sedangkan aku sedikit lagi mahu menjegil mata.

Aku turun ke common room. Meditasi sekejap (terasa mahu memuhasabah diri).

Cerita aku bukan tentang aku belajar atau buat apa malam itu. Terus ke matlamat cerita (plot cerita) - pada subuh malam itu.

Aku sudah dengar azan subuh. Aku tak bangun. Handset aku ambil, aku anjak jam penggera hingga pukul 6.30. Mahu tidur yang efektif kononnya - jadi aku cuba tidur-tidur ayam. Dan waktu itu, perlahan-lahan, aku dengar hujan turun daripada langit. Lebat sekali. Malah sekali juga dengan guruh kuat.

Hujan dan guruh buat aku terus bangun. Tak jadi untuk menganjak tidur.

Aku keluar bilik. Jengah anjung. Memang, hujan sungguh lebat pagi tu. Bermula selepas azan subuh.

Yang membuat aku terfikir waktu tu adalah, hati aku sangat celupar malam tadi - tak bersyukur langsung kepada Tuhan. Kerana panas sedikit aku menyumpah. Sedangkan ia bukan panas neraka. Akhirnya, Tuhan jawab sumpah-seranah aku bukan dengan menambah panas. Tapi Dia menurunkan hujan. Malah lebat.

Dan di situ aku terasa terpukul.

p/s: Ini sebuah post eksperimentasi.

Tiada ulasan: