Khamis, 22 Mac 2012

ANTOLOGI UNTUK HATI - Tak Luka Dek Hujan Tak Sakit Dek Tempias


Waktu hujan turun. Kredit.

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Bila hujan turun, semua manusia akan ke tepi – meneduh di bawah teduhan sambil melihat huna turun – hanya membiar hujan turun dari langit, jatuh ke tanah, bertakung dan hilang diresap bumi.

Tidakkah kasihan melihat hujan turun tak berteman – tidak disahut tidak disambut oleh kita – manusia-manusia yang melata.

“Hujan kini bukan macam hujan dahulu. Hujan kini lain seperti hujan dahulu. Jauh beza. Kerana hujan bakal demam, kerana hujan bakal sakit, hujan kini tidak elok berbanding hujna dahulu.”

Itu kata-kata kita, kata manusia. Bila melihat hujan turun hari ini.

“Siapa yang buat hujan jadi sebegini?”

Namun, itu soalan yang patut kita tanya pada diri kita hari ini.

“Hujan dahulu tidak seperti hari ini. Hujan dahulu tidak bawa duka, tidak bawa bahana. Asal hujan adalah suci. Manusia datang lalu mencemarnya. Atas nama pembangunan, atas nama teknologi, semua hanya difikirkan tentang hal diri. Tak langsung difikir tentang hujan yang menerima kesan.”

Hujan yang turun itu asalnya teman manusia. Kala gembira, kala sedih, ia datang membawa tawa. Tapi sekarang hujan turun tak siapa yang sudi – untuk menemani hujan seperti dahulu. Dibiar ia hujan, disambut tidak, dipandang dari jauh pula.

Jikalau satu masa nanti, hujan tidak akan turun lagi, barulah kita menyesal tak bertepi. Hatta tangis mengganti sungai, takkan ia dapat diganti.

Asal hujan tidak bawa bahana dan duka, asal manusia yang menjadikan hujan begitu.

Lalu, bila hujan turun, tadah hujan dengan tangan. Perlahan-lahan kita masuk ke dalam hujan. Depang tangan dan pandang ke langit. Putar seperti darwisy yang rindu pada cinta. Biar titis-titis hujan menimpa muka.

Ingat wahai kita, tak luka kita dek hujan, tak sakit kita dek tempiasnya.

 

4 ulasan:

Titisan Hujan berkata...

suka
dan sangat rindukan tika kecil dulu yg suka sgt main hujan.skg tidak bteman lagi

tehr berkata...

Hujan sekarang dah banyak bercampur debu dan kimia, bro

Jamal Ali berkata...

@Titisan Hujan

Sudah lama tak main hujan.
Makin besar makin lupa.

Jamal Ali berkata...

@tehr

Begitulah.