Khamis, 8 Mac 2012

ANTOLOGI UNTUK HATI - Seekor Biawak, Angin dan Saya.


Kala ini pulanglah kita ~ pulang. Kredit.

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Petang itu makin larut dan saya masih berada di tepi bukit.

Ini kehidupan saya untuk menenangkan diri, untuk berfikir serta merenung akan kisah manusia, hati dan dunia – saya akan mampir ke tepi bukit ini pada petang-petang hari sebegini jika diizinkan Tuhan. Saya akan duduk bersendirian – duduk – dan berteman buku catatan dan pensel buat pengisi ilham dan fikiran yang datang.

Di ufuk barat, suria siang susah siap-siap untuk beradu – siap untuk mengucap selamat bertemu kembali. Balam-balam ia dengan cahaya perang membawa saya kepada ingatan rumah di desa jauh, di mana saya sering kali berbuat perkara yang sama – melihat langit petang dan matahari terbenam di garisan langit.

Namun, saya sekarang bukan di rumah, bukan di desa jauh, saya di tepi bukit – melihat langit yang mula menjengah senja.

Dan itu, kaki dan duduk masih lagi tak berganjak. Kemudian, mata saya terpandang sesuatu bergerak dalam balikan semak di tepi bukit.

Makhluk ciptaan Tuhan - seekor biawak.

Merenung dan kemudian tersenyum, waktu itu saya tidak berada apa-apa. Tidak berfikir baik-baik.

“Kamu sedang pulang biawak?” soal saya perlahan – itu sahaja. Kala itulah, perkataan pulang menjadi fikiran saya. Kala itu juga, saya mula berfikir baik-baik.

Saya pandang ke langit kemudiannya. Matahari sedang beransur pergi. Mega juga turut sama mengiringi. Saya teringat rumah di desa jauh, dan petang yang semakin disinar dengan kirmizi menjadi latar suasana hati. Saya pandang semula biawak yang masih merangkak perlahan-lahan – dalam menuju pulang. Kenangan dan ingatan silih berganti memberitahu.

Saya menjadi jeda memandang alam.

“Saya juga harus pulang...” Bait kata itu yang menjadi sebutan saya.

Bingkas bangkit, seluar dikibas, selipar disarung, langit yang senja dipandang, biawak yang makin menghilang seperti matahari direnung – saya mula beransur-ansur gerak – sambil memandang ke belakang untuk menuju pulang. Tatkala itu, angin yang tiada lalu berderu kencang tidak semena-mena. Bagai meneman saya.

“Pulang...” itu kata saya akhirnya.

Dengan itu saya menjadi tersenyum. Angin masih lagi menemani sehingga saya jauh dari situ - tempat semuanya bermula.

2 ulasan:

tehr berkata...

Memang berbakat menulis
Aku suka membacanya

... Memang perlu pulang juga tu
Dah nampak rindu benar dengan desa jauh

Jamal Ali berkata...

@tehr

Sekadar mencoret kisah dan erti.

-Memang perlu pulang, waktu itu maghrib pun sudah bertandang. Desa jauh? Minggu ini bakal pulang.-