Selasa, 13 Mac 2012

ANTOLOGI UNTUK HATI - Antara Tunggu Dengan Yang Tidak


Tunggulah~ Kredit.

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Ada masa sahabat pulang, saya akan menjadi keseorangan. Dalam ruang yang dahulunya berdua – kini saya hanya tinggal saya. Pulang sahabat itu tidak lama, cuma tiada seketika dalam ruang cakupan mata dan langkahan kaki.

Apakah dengan pulang sahabat itu saya perlu berusah hati? Juga, apakah saya tidak perlu untuk menunggu sahabat untuk kembali ke sini lagi? Kerana semua, takdir Tuhan, tunggu ataupun tidak tetap sama hasilnya nanti. Susah hati atau sennag hati memikirkannya – tetap sama juga hujungnya jua.

Namun, bagi saya – itu kata-kata manusia yang tidak pernah merasa.

Ya, saya tidak perlu bersusah hati di sini, tapi saya perlu memandang langit Ilahi – sentiasa – dengan wajah yang gembira dan hati yang juga gembira.

Menunggu? Saya tetap akan menunggu sahabat di sini, menunggu sahabat pulang dari pulang. Saya perlu menunggu, bukan dengan dahi yang berkerut seribu tapi dengan tangan yang menadah dengan ingatan hati.

Saya katakan pada diri saya.

“Panjatkan pada Tuhan kata-kata dan hasrat dalam hati. Doa hari-hari. Doa selalu. Doa jangan tidak sesekali. Doa sepanjang masa. Tak kira masa hujan turun atau mentari petang menjengah pulang.”

Saya katakan lagi.

“Tunjuk sungguh, hati dan ingatan kita. Dan yakinlah, Tuhan itu pasti akan melindungi sahabat kita – yang jauh itu.”

Sungguhlah kita, biarpun jauh di mata, pada hati itu tidak sesekali.

 

2 ulasan:

tehr berkata...

Memang sungguh
Hati sentiasa menjadi penghubung antara insan
Jauh atau dekat sama sahaja

Jamal Ali berkata...

@tehr

Itulah yang saya rasa - kepada Tuhan saya meminta.