Selasa, 13 Mac 2012

[Memoir Anak Desa] Saya Anak Dua Negeri


~Peruang, Benta, negeri Mat Kilau. Bertahunan yang sudah~

Saya anak dua negeri.

Di timur, saya anak negeri perawan Walinung Sari, juga negeri beduk perang tiga pahlawan berbunyi, apatah lagi negeri bergunung-ganang dengan hutan banat. Juga negeri asalnya Seri Pahang, naga bersisik perak yang alah bertempur dengan naga Seri Kemboja di pantai negeri Siam, yang tinggal sekarang Seri Gumum di Tasik Chini memendam rasa.

Inilah Pahang, dan saya anak jati yang tumpah darahnya di sini.

Di barat, saya pula anak pengembara dari seberang samudera. Yang gemar makan pedas sebagaimana hari yang tidak lekang dek didatangi terang siang. Tinggal menetap diam di negeri Dato Maharaja Lela Tan Lela, pejuang bangsa dan agama, yang syahid digantung bersama tiga lagi pahlawan negeri. Diam di negeri ini, dua darah mengalir dalam urat pembuluh. Darah yang pernah dahulu di kemuncak dunia. Dari Tanah Jawa asalnya moyang, datang berhijrah dan berkamir darahnya dengan Tanah Melaka.

Inilah Perak, dan saya anak yang punya dua darah dalam susur diri saya.

Bak erti kata lain, saya anak Pahang, saya anak Perak, saya anak Melayu dan saya anak Jawa.

Itulah saya dan saya akan cuba sentiasa mengingati asal- usul ini.

(Entri ulang tayang semula)

4 ulasan:

ashrafi berkata...

Assalamu'alaikum sahabat.

Sungguh nostalgia. Menggamit.

Jamal Ali berkata...

@Asharafi

Waalaikummussalam ya sahabat.

Di petang-petang hari begini, tidak semema-mena terasa untuk bernostalgia. :)

RedVixen berkata...

sukanya tengok gambar tu. teringat zaman kecik-kecik dulu. keadaan kampung masa tu :)

Jamal Ali berkata...

@RedVixen

Tentu indah suasana di kampung saudari ketika itu... :)