Jumaat, 16 Mac 2012

ANTOLOGI UNTUK HATI - Kata-kata dan Suara Dari Jauh


Di sini kita bermula - kita mengenang. Kredit.

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Bila jauh menjadi jarak, yang merapatkan dua hati menjadi satu adalah kata-kata – suara.

Ada dua perkara yang menjadi anugerah yang dibawa suara – suara yang menjengah menjadi penenang bagi jiwa yang mendengar dan suara yang bertandang laksana ubat dan penawar bagi rindu bagi mereka yang memulakannya – kata-kata itu.

Sebegitulah rangkulan suara dan kata-kata – kepada saya. Ini kerana saya tidak akan rasa sekiranya saya tidak mengalami dan mengutip bagaimana kata-kata dan suara yang menuturkannya itu menghampiri.

Hari itu saya berkira-kira, dengan telefon bimbit di sisi telinga – saya berkira-kira untuk bertanya khabar ke rumah. Cuma perkara-perkara yang kebiasaan – bertanya sudah makan atau belum, sihat ataupun tidak – akan perihal emak, ayah dan adik-beradik.

Sudah jauh daripada keluarga, tidak bertemu buat sekian masa, sungguh, ia cukup membuat ingatan kepada saya. Benarlah kata-kata orang telah mengalami, kerana jauh itu lebih merapatkan dua hati menjadi satu. Kerana jauh, rindu dan kasih lebih bertambah dekat. 

Bahkan, ditambah dengan suara daripada insan yang menjadi rindu – ia lebih merapatkan.

Namun, telefon bimbit di pinggir kepala itu hanya duduk diam. Terjelepuk tak bersentuh langsung. Tampaknya, saya tidak ditakdirkan untuk melempiaskan rindu malam itu walau keinginan itu membuak-buak.

Yang pasti kemudiannya – Allah itu lebih mengetahui. Dia melihat jelas-jelas hati hamba-hamba-Nya, tidak dapat disembunyi.

Emak yang menelefon dari rumah – malam itu.

Perbualan itu singkat. Namun demikian, sungguh, kerana suara emak, hati saya terubat. Tenang. Seperti saya berada di rumah di desa jauh. Seperti emak, ayah dan adik-beradik duduk bersebelah menyebelah – satu keluarga.

Seperti saya tidak berada di sini – yang jauh dari mereka.

Benarlah – saya mengia lagi. Dengan kata-kata itu, ia memberi anugerah tenang dan tenteram kepada pendengarnya. Rindu bakal terubat. Kasih bertambah kasih. Daun yang hijau nan gugur ke bumi berganti baru.

Dan juga, saya merasakan dengan hati – baik-baik – bahawa emak juga merasa begitu.

2 ulasan:

tehr berkata...

Hati yang ikhlas sentiasa sahaja menerbitkan bunga2 indah dan harum

Jamal Ali berkata...

@tehr

Benar kata tuan.

Hati ikhlas dan jujur.