Isnin, 5 Mac 2012

Bunga Kemboja Untuk Yang Pergi - Fragmen-fragmen


Bunga kemboja cucunda taburkan. Kredit.


Oh sahabat, inilah hikayat seorang pendeta kata dan alam, alkisah mengenai pesan-pesan daripada seseorang yang mengitari hidupku. Seorang musafir dunia yang telah jauh pergi dari dunia ini. Itulah nenek yang senantiasa tak lekang hikmah dan hikmat di sebalik tutur katanya. Gemulah yang pergi tak hanya meninggalkan nama dan kenangan. Tapi juga pesan-pesan kehidupan. Imbalan daripada kaca mata seorang pengkelana yang hampir seabad meredah onak duri dunia, itulah nenek.

Ya sahabat, gemulah nenek pernah berkata, dunia ini hanya sementara. Tak jauh beza daripada bunga. Kuntum dan harumnya hanya sekali. Lepas itu ia akan layu. Jatuh ke bumi. Dilupa begitu sahaja. Bunga itu dipuji saat ia mekar dan wangi. Bila ia kuncup ia akan dibuang ke tepi. Jauh daripada mata-mata sang insan. Dipandang ia tak disudi.

Nenek lebih gemar akan bunga kemboja yang putih citranya itu. Walau orang lain kurang berkenan akan bunga kemboja atau Plumeria Acuminata daripada keluarga Apocynaceae ini. Lebih-lebih lagi jika ditanam di perkarangan rumah, sial orang kata. Tapi lain pula bagi nenek.

Biarlah apa orang lain nak kata, lain pula jawapan nenek. Mereka tak tahu ertinya bunga kemboja yang cantik itu - begitulah yang gemulah kata.

Mengingati si bunga kemboja bukan sebarangan. Ia membuatkan nenek supaya bersiap sedia awal-awal. Jemputan itu datang tanpa khabar. Tanpa berita, sedar-sedar sudah tercegat di muka pintu.

Itulah kenapa nenek gemar benar dengan bunga kemboja. Simbol penyeri kota terakhir menjadi simbol peringat diri yang alpa.

Gemulah nenek  pernah lagi berpesan, hidup ini adalah satu perjalanan. Kelahiran itu adalah permulaan, dan pengakhiran yang menunggu di penghujung perjalanan adalah pemergian abadi. Itu kota terakhir nenek sambung, kota penghujung bagi perjalanan dunia yang pendek ini.

Oh sahabat, manusia ini hidupnya hanya sekali. Dunia ini juga hanya sekali. Begitu juga dengan bunga, mekarnya hanya sekali dan amat-amat singkat. Kadang-kadang belum mengembang sudah jatuh ke tanah ditiup angin.

Benarlah kata nenek - hidup itu insyaAllah, mati itu adalah pasti.

[Entri ulang siar] 

2 ulasan:

jeragang berkata...

jangan lupa bawa bekal ....

Jamal Ali berkata...

@jeragang

Sama-samalah kita bersedia apa yang patut...