Jumaat, 24 Februari 2012

ANTOLOGI UNTUK HATI - Harapan dan Kita di Sini


Harapan itu ibarat menguntum bunga pada sahabat yang lalu di hadapan kita. Kredit.

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Untuk pulang dari universiti – ke desa halaman – biasanya saya akan mengambil perjalanan bas di lewat petang. Saya selalu berseorang, kerana saya satu-satunya anak kampung yang menuntut di universiti di mana saya belajar ketika ini.

Sewaktu kepulangan itu, ketika rewang matahari di langit mula memunculkan diri, kala saya bersendirian – di dalam bas selalunya hanya tinggal saya seorang waktu itu tidak terkecuali pemandu bas – hanya memandang dada langit yang penuh dengan biasan perang mentari daripada jendela bas yang dilapisi gentian kaca lutsinar. Keadaannya diam, dan kala suasana menjelang senja itu acap kali tidak membuatkan saya untuk tidak mengimbau.

Kisah dunia, kisah hidup, kisah-kisah mereka yang berada di sekeliling saya, teman-teman yang saya tinggalkan di universiti – kala itu, petang yang perang itu membuat ingatan menjadi warna nostalgia, seakan sudah jauh masa itu ditinggalkan.

Kirmizi di kaki langit yang cantik – langit yang mula gelap menjadi malam.

Saya bersendirian – tidak bersuara.

Buku catatan yang terbuka di peha – pensel mekanikal di tangan kanan.

Semuanya menjadi sebab imbauan dan ingatan saya – sehingga sampai ke destinasi pertama – stesen bas di bandar besar yang menjadi perhentian untuk saya turun.

Dan sewaktu turun daripada bas itu, kala itu hari senja sudah menjadi malam, lampu neon sudah mengganti suria, lampu kenderaan bersimpang-siur, hiruk-piruk kota masih tidak mati, dan harapan yang tidak pernah menjadi kenyataan – menjadi impian saya.

Ia adalah harapan untuk pertemuan.

Ketika turun daripada bas, saya cukup-cukup berharap dapat bertemu dengan sahabat yang pernah dikenali. Sahabat yang sudah lama tidak ditemui. Sahabat yang dahulunya pernah menyandar di bahu, hidup bersama di dunia jauh tanpa keluarga. Sahabat yang pernah makan dan melihat langit bersama. Sahabat yang pernah menjadi janji dan hati saya. Hatta sahabat sekarang atau tahunan yang lepas.

Itulah yang menjadi harapan saya, bila ketika kaki turun menjejak bumi semula, bila saya tinggal benar-benar bersendirian – dalam gelap, kerana saya diturunkan jauh dari stesen bas.

Ingin benar saya bertemu dengan mereka. Sekadar cukuplah pertemuan yang singkat. Kerana hati saya tengah gembira saat itu – kerana pulang – dan saya mahu berkongsi dengan mereka kegembiraan itu. Namun, impian itu tidak pernah menjadi nyata, harapan itu hanya tinggal harapan. Saya tetap menjadi sendirian kala itu, menanti untuk diambil pulang.

Namun.

Saya tidak akan mengalah. Tidak akan putus asa. Kerana saya percaya, pada malam ini, atau malam-malam yang mendatang yang saya tidak ketahui, Tuhan itu pasti akan memberi kisah gembira itu juga nanti.
Pasti.

Tuhan itu Maha Mendengar. Saya akan sentiasa dan tetap berharapan untuk pertemuan itu – selama-lamanya.

Setiap ketika dan masa, setiap kali saya turun di sini.

Tiada ulasan: