Selasa, 28 Februari 2012

Rintik-rintik Hanya Singgah - Bila Bertamu Dalam Dua Dunia


Setiap rintik-rintik yang turun pasti akan berhenti juga. Kredit.


Ruang itu putih. Namun tak disedar oleh mata. Ruang itu tak bersempadan. Juga tak dipedulikan dek akal. Tapi manusia yang bertemu dengannya itu benar-benar bertancap di ruang fikiran. Pemuda yang masih tak bernama itu dia ketemu dalam bila dia dicampak ke ruang itu, dan senyum sang pemuda itu masih juga mekar di situ.

“Rifqi, Rifqi. Apakah dukamu sudah kebah?”

“Tidak, ia masih belum sudah lagi...”

“Tidak walaupun sedikit?”

“Tidaklah begitu... Ya, hanya sedikit sahaja yang pergi terbang melayang.”

“Jikalau begitu, ia lebih baik daripada tiada bukan? Rifqi, Rifqi. Apakah kamu sudah ketahuan jawapan yang pertama dan kedua yang telah datang? Apakah kamu sudah ditemui dan ketemui manusia-manusia yang memberi jawapan?”

“Mungkin...”

“Kenapa begitu jawapannya?”

“Saya tidak tahu bagaimana rupa jawapan yang datang. Sekalipun ia jelas datangnya, saya tidak mengetahui ertinya...”

“Apakah dikau tidak menemui manusia pertama dengan anggota pertama dan apakah kau tidak menemui yang kedua juga?”

“Saya masih tak dapat menangkap maksud yang ada dalam peristiwa yang saya tempuhi.”

“Rifqi, Rifqi. Apakah dirimu tak ketemu dengan peristiwa yang membuatkan hatimu terasa sesuatu dalam setiap hari yang kau lalui, dan peristiwa itu membuatkanmu untuk berfikir dan membuat tubuhmu melakukan sesuatu?”

Rifqi Sabran diam.

“Jika kau masih was-was pada pertemuan jawapan itu. Perhatikan pada hujungnya peristiwa. Kamu pasti akan memperolehi satu tanda.”

“Satu tanda? Apakah tanda itu”

“Rifqi, Rifqi. Tidakkah kau menerima tanda yang tak diduga-duga, asalnya tangan, yang dilihat mata, dibaca mulut?”

“Asalnya tangan, yang dilihat mata, dibaca mulut? Maksud abang...”

“Tak mengapa jika kau masih dalam ragu-ragu. Jangan khuatir Rifqi, perjalanan masih jauh. Laluinya dengan perlahanlahan, amatilah dengan rasa kalbumu. Kamu pasti akan mengertinya kelak.”

“Tapi bang...”

“Jangan rasa bimbang itu menjadi isian ragamu. Ia akan datang, ia adalah takdirmu Rifqi.

“Rintik-rintik hanya singgah duhai saudaraku...”

Rifqi Sabran terhenti di sini. Ruang serba putih hilang daripada mata. Susuk tubuh pemuda misteri juga hilang entah ke mana. Yang ada tinggal sekarang hanya kegelapan yang muncul tak semena-mena. Yang samar-samar dengan pantulan cahaya
jingga dari luar jendela. Kedua matanya hanya terkebil-kebil memandang siling yang kosong dan kelam.

Dia sudah kembali ke sini, ke ruang asalnya – biliknya.

“Tanda yang tak diduga? Yang dilihat mata dibaca mulut? Asalnya tangan?” Dalam baringan Rifqi Sabran berulang-ulang menyebut perkataan itu dalam bisikan.

Perkara itu menjadi memorinya mulai masa itu.

~Salah satu bab dalam novel Rintik-rintik Hanya Singgah~

4 ulasan:

Titisan Hujan berkata...

tenggelam seketika

Jamal Ali berkata...

@Titisan Hujan

Tidak selamanya - nanti timbul semula.

Titisan Hujan berkata...

kemudian hanyut dalam kata ^^,

Jamal Ali berkata...

@Titisan Hujan

Sebegitulah~