Rabu, 15 Februari 2012

ANTOLOGI UNTUK HATI - Bila Angin Tiada



Angin datang, anginlah datang. Kredit.

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Waktu angin datang kita berasa gembira. Namun, kita tidak sekali untuk mengucap terima kasih pada angin yang sudi datang. Kemudiannya, bila angin menjadi tiada kita mula berasa marah. Kita mula menyumpah-nyumpah.

Itulah kita. Barang yang ada tidak dikenang jasa, dan barang yang tiada disalahkan barang itu semula.

Bila angin datang kita tidak menghargai, kita tidak mensyukuri. Kita biarkan angin lalu dan pergi. Kita hanya diam tanpa menoleh ke mana angin itu berlalu sunyi.

Adakah kita ini manusia yang sungguh tidak berbudi bahasa? Bukan sahaja pada manusia tapi juga pada angin yang memberi kepada kita.


Angin yang datang untuk memberi tidak pernah mengharap apa-apa. Tidak mati angin kerana manusia. Dan manusia itu pula tidak pernah memberi kepada angin. Akan tetapi, manusia itu akan mati jikalau tidak kerana angin.

Tiada rugi angin kerana kita. Sebaliknya pula terjadi kepada kita.

Oleh itu wahai kita – manusia-manusia – barang yang ada itu dikenanglah. Dipeluklah ia rapat-rapat, dan lepaskan ia sekiranya ia mahu pergi. Jangan ditahan-tahan. Barang yang sudah menjadi tiada itu jangan disesali. Jangan dilupa dan jangan dinista kerana ia tiada. Barang yang sudah tiada itu rindulah ia. Berharap moga pada lain masa barang itu kembali ada.

Angin tidak pernah menghukum. Kerana rindu manusia, ia muncul dengan pesan Tuhan. Ia tiada kerana manusia itu sudah lupa. Ia ada bila manusia itu kembali mengingat.

Tiada ulasan: