Rabu, 27 Jun 2012

Saya lelaki yang bukan berseorangan


Jangan menjadi perisau,
Kepada mereka yang tak mahu merisau diri sendiri,
Engkau tidak sekali dipulau,
Kerana manusia seperti daratan tanpa pantai,

Tidak perlu menjadi mereka,
Kerana engkau adalah ciptaan Tuhan yang terbaik,
Jadilah dirimu sendiri; karena itu adalah anugerah,
Sekali dalam seluruh ciptaan.

Pegang dirimu dan hatimu,
Seperti dikau pegang tiang; yang membuat kau terus berdiri hingga kini.

Katakanlah;
"Saya ada Allah, Tuhan saya; ini sudah cukup membuat saya bahagia."

Sambungan daripada :Saya lelaki yang berseorangan:

Isnin, 18 Jun 2012

Saya lelaki yang berseorangan



Seorang di sini bukan kerana tiada teman. Seorang di sini kerana saya lelaki yang tak punya. Benda yang ada jauh sekali saya tertinggal di belakang. Hendak dibanding, saya lelaki yang kekurangan seribu perkara. Jikalau dikumpul di tengah padang, maka terpinggir saya di tersudut sekali. Apatah lagi bila menghadap cermin, seluk kiri koceknya nol, seluk kanan poketnya berlubang, seluk dada sakunya tak berisi. Losong segala-galanya. Oleh itu acapkali saya memetik diam menjadi teman. Itu lebih baik.

Lelaki ada egosentrik mereka sendiri, dan kadang-kala saya kepingin juga begitu. Bangga dengan diri, dengan apa yang punya. Tak malu untuk menunjuk. Suka bila mendapat perhatian. Bukan bangga dan ego yang bukan-bukan, tetapi sekadar tiket untuk menjadi mesra dan mudah bergaul bila berkelompok.

Walakin, saya tidak dapat menjadi sebegitu. Tak mampu.

Akan tetapi, saya kerap kali teringat dan merasa bahawa apa yang Tuhan itu adakan pada saya adalah tanda Dia kasih pada saya. Tidak mengapalah, biarlah saya menguntum senyum sahaja sekarang ini. Moga juga untuk esok hari.

Sungguh, sudah ia jadi sedekah. Tuhan pun tak murka.

[Bersambung]

Ahad, 17 Jun 2012

Tunggu Teduh Dulu menyimpan janji


Tunggu Teduh Dulu - Kredit.

Saya tak nafikan, daripada Tunggu Teduh Dulu saya memperolehi semangat untuk menulis Rintik-rintik Hanya Singgah - meskipun saya menulisnya tanpa membaca terlebih dahulu Tunggu Teduh Dulu.
Rintik-rintik Hanya Singgah bukan cerita seperti Tunggu Teduh Dulu. Apatah lagi, Rintik-rintik Hanya Singgah tak dapat dibanding dengan kekuatan Tunggu Teduh Dulu. Ibarat langit dengan bumi.

Saya tak nafikan juga bahawa Tunggu Teduh Dulu adalah antara buku-buku terawal yang menjadi koleksi dalam kutubkhanah saya - sekitar dua tahun lalu (waktu kini 2012). Akan tetapi, Tunggu Teduh Dulu tidak pernah saya habisi. Hanya sekadar membelek beberapa muka surat terawal dan akhir, serta menghayati kaver yang bagai menonjolkan kisah-kisah yang dibawa di dalamnya. Malah, novel ini saya pinjamkan dalam pegangan seorang sahabat dalam tempoh yang cukup - sebagai tanda bahawa saya tidak punya keinginan untuk membacanya waktu itu.

Sungguhpun demikian, benarlah kata-kata Faisal Tehrani, 'Tuhan selalu punya rahsia'. Saya memulakan kembali pembacaan Tunggu Teduh Dulu beberapa minggu sebelum menjalani praktikal industri.
Dan kala itu, barulah saya sedar bahawa hikmah Tuhan itu cukup banyak.

Hingga ke hari ini saya masih belum melunaskan pembacaan Tunggu Teduh Dulu. Pembacaan berdikit-dikit saya namun tampak memberi lebih kelebihan dalam merasai novel semangat ini.

Tunggu Teduh Dulu menjadi peneman sementelah berjauhan daripada desa jauh - yang menyimpan semangat saya. Dan di sini, semangat itu dikendong bersama Tunggu Teduh Dulu, mengingatkan saya bahawa kehidupan itu sungguh banyak dipeluangkan Tuhan.
Sebegitulah, Tunggu Teduh Dulu - benar-benar membuat saya untuk terus menekal saya pada impian masa depan.

Saya meneguh tapak saya bersama Tunggu Teduh Dulu.

Apa katanya, jika 'Sekejap Redup Datang' di 'Negeri Jauh', saya sabar menunggu izin Tuhan untuk dua ini. Saya terhutang budi pada Tunggu Teduh Dulu sungguh banyak.



Jumaat, 15 Jun 2012

Tuhan Tak Pernah Meminggir Sesiapa (ii)


Sesi pertama

Utama terkemudiannya, kita perlu bersangka baik dan bersikap positif. Mental dan fizikal. Kita hadapi sebarang yang ada dengan perasaan syukur dengan pemberian Tuhan yang terbaik untuk kita ini - takdir Dia.

Sungguh, barulah kita mudah untuk lungsur ke hari-hari mendatang.

-Diari Intern 4:Masuk Hari Baru-
Hati pun baru

Khamis, 14 Jun 2012

Tuhan Tak Pernah Meminggir Sesiapa


Sekarang ini ada berlaku sesuatu yang genting. Masalahnya membuat keputusan itu terbahagi-bahagi.

Namun, ada tiga perkara penting yang perlu menjadi ingatan kita. Untuk terus ke depan.

Satu, setiap perkara yang berlaku adalah takdir. Ia adalah pilihan Allah untuk kita, pilihan yang terbaik. Semua jalan yang ditentukan-Nya kepada kita adalah yang terbaik.

"...boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya." Surah al-Baqarah (2:216)

Cuma kita sahaja yang memilih untuk menjadikannya tidak baik.

Dalam setiap takdir Allah itu, kita perlu berfikir lebih dalam lagi. Jangan hanya bermain kocak di permukaan air, tapi selamlah lagi tangan hingga ke dasar. Tidak Tuhan menjadikan pilihan-Nya ini sebagai sesuatu yang tak punya makna - sesuatu tak berguna dan bererti. Yang keduanya, sebeginilah - ada hikmah yang tak ternilai dan dijangka di balik kisah yang berlaku. Yakinlah, Tuhan tak pernah meminggir kita. Setiap kesulitan pasti ada kemudahannya.

"...tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan." Surah Asy-Syarh (94:5)

Tiga, seperti yang sudah dipetik dahulu - Tuhan tak pernah meminggir sesiapa - bila ada orang yang menolak kita, akan ada orang yang akan menarik kita semula. Ini adalah aturan Tuhan. Buat baik dibalas baik, buat nista dibalas juga dengan nista.

Inilah hidup kita.

-Diari Intern 3: Menghadapi Insan-insan-
Jangan susah hati
 

Selasa, 12 Jun 2012

Sinopsis - Rintik-rintik Hanya Singgah


Rintik-rintik Hanya Singgah. Kredit

Rintik-rintik Hanya Singgah adalah kisah seorang pemuda - Rifqi Sabran namanya, seorang mahasiswa.

Dalam kehidupannya di universiti, Rifqi Sabran menghadapi kesulitan dalam pembelajaran. Musibah itu tampak merundum semangat dan moralnya. Dia hampir putus asa. Rifqi Sabran hampir bertindak di luar batasan.

Namun, Tuhan itu tidak sesekali membiar hamba-Nya berseorangan. Seorang pemuda yang tak dikenali - berambut serba putih - datang tak diduga. Pemuda itu adalah takdir, dan Rifqi Sabran diberi peluang. Satu nasihat dikirim oleh Tuhan. Kerana Dia sayang.

Rifqi Sabran disedarkan bahawa penawar itu ada pada kehidupannya. Hanya dia yang mampu menyembuhkan dirinya.

"Temuilah tujuh nan tiga dalam bertujuh masa. Tujuh anggota, tujuh sifat, tujuh manusianya. Dan semua tujuh akan pulangnya pada nan satu." Itu pesan pemuda tak bernama.

Lalu, Rifqi Sabran mula berkembara dalam kehidupan. Kehidupan biasa, tapi isinya penuh makna. Satu demi satu jawapan bertemu dan ditemu. Saling berkaitan, ada siratan. Kisah sahabat. Kisah di tengah malam, dalam sunyi, balik renyai hujan, bawah sinar lampu jalan. Kembara mimpi. Kembara lampau. Kisah bila abah pulang. Setiap satu mendatang dengan maksud tersendiri.

Semua kisah adalah hujan rintik-rintik. Ia adalah kisah hati. Kisah janji.

Pada penghujung hari ketujuh, Rifqi Sabran telah kembali untuk mendongak. Di tepi tasik, berhampiran masjid bercitra putih - tempat pertemuan permulaan kisah - dua insan tersebut kembali bertemu. Di situ, misteri segalanya perlahan-lahan terungkai.

Tuhan tak sesekali membiar ia sebegitu. Begitulah hidup kita.

-Rintik-rintik Hanya Singgah bukan kisah duka dan luka pada hujan. Ia kisah gembira dan syukur. Bak rintik-rintik yang turun, ia hanya sekejap.

Novel ini sudah boleh dibeli di sini.


Jumaat, 8 Jun 2012

Hati Di Tengah Kota


Tengah hari di kota metropolitan - juga di tengah kota - saya hadiri buat seketika.

Mengadakan diri dalam kalangan manusia berstatus 'elit' dan 'kemewahan duniawi' tidak menjadi gamitan.

Saya manusia tak ber-ada. Saya manusia yang tak terpandang dek manusia. Namun, saya tahu saya manusia yang sentiasa menjadi pandang Tuhan. Allah itu Maha Melihat. Sungguh.

Saya tak berseorangan. Ada seorang insan yang tak dipeduli oleh manusia-manusia kota - seperti saya. Dia tak terpandang langsung oleh manusia yang kejar mereka hanya berkisar tentang dunia.

Dia seorang insan yang menjadi lihatan Tuhan selebih-lebihnya. Dia dipandang Tuhan, dan Tuhan turut mengongsikannya dengan saya.

Hadir dia membawa diri saya jauh dari tengah kota. Terbang jauh daripada segala kesesakan yang menghelakan nafas. Datang dia di depan mata, membuat saya mahu bersamanya. Itu lebih baik daripada hidup mengejar bisnes berjuta yang memandang kepada makan kenyang diri sendiri sahaja, langsung tak dipedulikan kisah orang di sebelah.

Wanita berbaju lusuh dan berselipar itu mengingatkan saya pada tampang rinduan.

Hidup kota sebegitu banyak yang tak ambil peduli. Lapar sakit jauh daripada dikisah.

Tuhan beri saya pandangan yang menjangkau fikiran. Banyak manusia yang hanya diberi untuk melihat di luar. Sedikit yang diberi peluang untuk melihat di dalam. Dan selebihnya, cukup sedikit yang dikurniakan untuk menjengah selangkah daripada itu - menjengah lebih dalam.

Daripada luaran menimbulkan suka. Dalamnya pula muncul rasa menidak. Fasa seterusnya, ini yang lebih besar - kita mengutip pengajaran dan makna yang tersembunyi.

Meski dia - wanita itu - tiada apa-apa pada pandangan manusia yang lainnya. Sungguhpun dia mungkin tiada apa-apa. Tapi pada Tuhan, dia pasti ada sesuatu yang jauh bezanya. Dan Tuhan itu mengongsikan sedikit kepada saya agar saya mengerti, untuk mengongsikannya dengan yang lain.

Sehingga ke hari ini saya masih terkenangkan sayupan matanya yang memandang langit kota. Itu yang membekas kepada saya. Mengertikan manusia lain menurunkan semula pada diri kita. Mengingatkan manusia dengan rasa simpati dan ber-Tuhan pastinya ada ganjaran yang diadakan kembali daripada Allah.

-Diari Intern 2: Mengutip hati-
Allah itu tidak pernah lupa

Selasa, 5 Jun 2012

Bila Kita Jadi Tak Suka


Kata orang kalau kita tidak suka akan sesuatu perkara lalu janganlah diteruskan lagi.

Namun, selalu menjadi keadaan, perkara yang tidak disukai itu diteruskan juga. Kerana terpaksa jawapannya. Mahu tidak mahu, suka atau tidak, dilakukan juga oleh kita.

Ada juga perkara yang tidak disukakan itu berlaku pada masa pertama-tama kita bertemu. Ragam manusia menjadi sebab, perasaan bimbang serta tidak tahu menambah keliru. Lalu, hati kita berkata benci. Kerana bimbang dan takut pada yang masih tak pasti, masih tak wujud. Yang tiada ketahuan pada kebiasaan kita.

Semua takdir Tuhan pada kita adalah yang terbaik. Ada hikmah yang dijanji pada yang menyedari.
Buat waktu ini, mungkin kita merasa tidak suka. Tidak mengapa, serahkan semua pada Tuhan. Kita merancang dan Dia, lebih daripada menentukan. Dia tahu mana yang baik untuk ciptaan-Nya.

Hadapi hari-hari mendatang dengan hati yang baik. Jangan dilayan hati nan rusuh kerana tidak suka. Pandang di langit, tetapkan hari demi hari jangan jadi sama.

Pada benda yang kita tak suka, kita meniti hati-hati dan baik-baik. Pasti, ada ganjaran daripada Tuhan yang memerhati.

-Diari Intern 1:Menjelang waktu pulang-
Moga esok akan jadi lebih baik