Jumaat, 31 Ogos 2012

Negara Yang Tak Merdeka


Merdeka sana.
Merdeka sini.
Bunga api warna-warni.
Malam oren bertambah oren.
Angkat bendera - kibar-kibar julang tinggi.
Tunjuk patriotisme - kononnya - selaku anak 'merdeka'
Ramai-ramai kumpul-kumpul.
Peluk-peluk, mata ke atas tangan ke bawah.
Merayap-rayap mencari rezeki di kawah.
Kawah milik orang.
Suka-suka antara dua - jantan dan betina.
Sambut-sambut dari dataran hingga masuk kelambu.
Sambung suka-suka 'bersuami isteri'.

Tiga puluh juta pulusnya habis untuk sia-sia.
Untuk malam ini yang 'bebas' dan 'merdeka'.
Dan esok hari negara bertambah dua juta lagi rakyatnya.
Hasil malam yang sungguh tak merdeka.



-31 Ogos 2012, Bandar Sunway, 12:36A.M.-

Isnin, 27 Ogos 2012

30 Hari


Hari berhari.
Masa bermasa.
Detik berdetik.
Yang diambil untuk dicicip adalah satu persejuta.
Dibina - apa yang ada - tak nampak binanya.
Satu persejuta takkan jadi kota raya pada sejuta itu - oleh satu itu.
Hari yang lepas - masa yang terlepas.
Kita jadi apa sebesar kuman.
Kota raya dunia nyata pun mengetawa.
 Pada kita.


Isnin, 6 Ogos 2012

Sepanjang Hari Alam Berjalan


Ibarat burung pergi pagi, mencari rezeki. Untuk diri dan anak di sangkar. Dan ia pulang nian petang, dengan tembolok penuh, rezekinya lapang. Di sangkar semula, ia menanti, hari esok pula.

Ibarat buah di hujung dahan. Daripada putik menuju masak. Dihasil pokok menuju ranum. Untuk dirasai sekalian menanti. Buah manis yang terlekat di hati.

Ibarat dedaunan yang rimbun menghijau. Di dinihari embun ditadah. Menjelang siang, embun pun pergi. Sepanjang siang dedaunan jadi menunggu, dengan panas berencah. Dedaunan hijau meneduh pula, sesiapa di bawah. Sesiapa yang hadir berlindung daripada panas, tiada ia usir pergi. Ia terima dengan suka hati, menghimpun sekali manis. Bila malam menjelang, dedaunan hijau mengutip embun kembali. Untuk mendinginkan malam, sesiapa yang menghuni alam, membuat tidur menjadi tenteram.

Ibarat hari-hari yang datang, hari yang baru mengganti yang lama. Hari lama akan pergi. Takkan berulang buat kedua kali. Hari baru akan pula menjadi lama, sebelum diganti oleh hari yang lebih baru. Dalam hari-hari yang datang, mentari dan bulan silih bergilir. Bila siang menjelang, mentari hidup bertandang, bila malam berlabuh, bulan pula senyum hingga ke subuh. Mentari menghulur hidup dan hangat, dan bulan mengendong tenteram dan rehat.

Ini kisah hidup dan mati. Seperti suria dan bulan sepanjang hari, bersilih ada - hidup dan mati jua begitu, silih berjalan di putaran. Manusia itu ada hidup, kemudiannya ia tiada. Tiada ia tinggal kosong, malah diganti jua. Bak hari-hari yang datang - hari lama akan pergi, tak kembali, dilalu pula oleh hari baru, yang hidup hanya sehari. Bak manusia juga, hidup di dunia fana hanya sekali. Selepas itu ia akan pergi, takkan ada lagi, melainkan diganti, oleh insan lain pula - insan yang lebih baru daripada ia.

Dalam hidup dunia fana ini, kita manusia hidup bersaling. Bagai burung yang mencari rezeki, seperti buah di hujung dahan, seakan dedaunan yang meneduh redup.

Kita tak nampak sangat kaitan, namun ia tetap berada di putaran. Hidup saling membantu. Burung kerana buah, buah bersama dedaunan, dedaunan berhidup burung. Kesemua hidup dalam mentari dan bulan, dalam hari-hari mendatang. Saling-menyaling memberi, berputar pada paksi, hidup dan mati. Kerana itu adalah hakiki - berkehidupan dunia. Tiada yang berseorangan dirinya, melainkan bertukar dan memerlukan jua beri oleh yang lain.

Sabtu, 4 Ogos 2012

Warkah Saat Jatuh Luka


Memaut dan dipaut

Dalam menuruni jalan berbukit yang melandai, daripada perlahan kita menjadi laju. Di tengah turun tak sempat untuk berbuat apa-apa, kaki kita terpelecok, dan kita jatuh. Berguling-guling sampai ke bawah. Terperosok ke dalam semak, terbaring, dan kita menjadi luka jua parah.

Sahabat itu adalah jelas merisaui, bila dia melihat kita menjadi melaju. Sahabat itu memecut mengejar, apabila kita mula jatuh. Dan sahabat itu menjadi pemaut, menjadikan tubuh badan sendiri benteng, menahan kita daripada terus berguling. Sahabat itu tampil mula-mula mengangkat memapah – membawa kita menuju ubat dan rawat. Atau sahabat itu sekali mengikut dengan cemas – bila kita diangkat – demi memastikan bahawa kita akan selamat.

Kawan itu mungkin sebaliknya. Tetapi tidak terlalu terbalik.

Kawan itu melihat kita melaju, dan dia sekadar tertanya.  Kawan itu sekadar gamam, saat kita jatuh berguling. Dan kawan itu juga mengejar - selepas itu. Kawan itu membantu tapi mengikut kadarnya jua. Dan wajahnya hanya teriak kecil sahaja.

Sahabat itu berbeza daripada kawan. Sahabat itu mengorbankan diri, manakala kawan itu sekadar mengikut kadarnya.

Namun, sahabat itu takkan datang jikalau kita tidak menjadinya terlebih dahulu. Berilah dahulu sebelum diberi kembali. Pautlah dahulu sebelum kembali dipaut. Peganglah pertama-tama sebelum dipegang semula. Cintailah mula-mula sebelum dicintai semula.

Sahabat ibarat pokok yang memberi teduh setiap masa. Kawan ibarat awan redup tak tentu bila ia ada. Mahu dapat sahabat, jadilah sahabat dahulu.

Sebegitulah. Apabila ada teman kita yang hampir jatuh berguling, bersegeralah untuk menyelamat dan menghalang. Bila ada teman menghadapi susah, hulurkan diri agar ia menjadi kebah.

Jadikan diri kita mula-mula memaut teman. Nanti di lain masa, kita akan dipautnya semula.

Ikatan yang ini bukankah indah?