Isnin, 6 Ogos 2012

Sepanjang Hari Alam Berjalan


Ibarat burung pergi pagi, mencari rezeki. Untuk diri dan anak di sangkar. Dan ia pulang nian petang, dengan tembolok penuh, rezekinya lapang. Di sangkar semula, ia menanti, hari esok pula.

Ibarat buah di hujung dahan. Daripada putik menuju masak. Dihasil pokok menuju ranum. Untuk dirasai sekalian menanti. Buah manis yang terlekat di hati.

Ibarat dedaunan yang rimbun menghijau. Di dinihari embun ditadah. Menjelang siang, embun pun pergi. Sepanjang siang dedaunan jadi menunggu, dengan panas berencah. Dedaunan hijau meneduh pula, sesiapa di bawah. Sesiapa yang hadir berlindung daripada panas, tiada ia usir pergi. Ia terima dengan suka hati, menghimpun sekali manis. Bila malam menjelang, dedaunan hijau mengutip embun kembali. Untuk mendinginkan malam, sesiapa yang menghuni alam, membuat tidur menjadi tenteram.

Ibarat hari-hari yang datang, hari yang baru mengganti yang lama. Hari lama akan pergi. Takkan berulang buat kedua kali. Hari baru akan pula menjadi lama, sebelum diganti oleh hari yang lebih baru. Dalam hari-hari yang datang, mentari dan bulan silih bergilir. Bila siang menjelang, mentari hidup bertandang, bila malam berlabuh, bulan pula senyum hingga ke subuh. Mentari menghulur hidup dan hangat, dan bulan mengendong tenteram dan rehat.

Ini kisah hidup dan mati. Seperti suria dan bulan sepanjang hari, bersilih ada - hidup dan mati jua begitu, silih berjalan di putaran. Manusia itu ada hidup, kemudiannya ia tiada. Tiada ia tinggal kosong, malah diganti jua. Bak hari-hari yang datang - hari lama akan pergi, tak kembali, dilalu pula oleh hari baru, yang hidup hanya sehari. Bak manusia juga, hidup di dunia fana hanya sekali. Selepas itu ia akan pergi, takkan ada lagi, melainkan diganti, oleh insan lain pula - insan yang lebih baru daripada ia.

Dalam hidup dunia fana ini, kita manusia hidup bersaling. Bagai burung yang mencari rezeki, seperti buah di hujung dahan, seakan dedaunan yang meneduh redup.

Kita tak nampak sangat kaitan, namun ia tetap berada di putaran. Hidup saling membantu. Burung kerana buah, buah bersama dedaunan, dedaunan berhidup burung. Kesemua hidup dalam mentari dan bulan, dalam hari-hari mendatang. Saling-menyaling memberi, berputar pada paksi, hidup dan mati. Kerana itu adalah hakiki - berkehidupan dunia. Tiada yang berseorangan dirinya, melainkan bertukar dan memerlukan jua beri oleh yang lain.

Tiada ulasan: