Selasa, 11 Januari 2011

[Sahabat] Tujuh Wasiat Imam Syafie


Wasiat Imam Syafie tentang Bersahabat

 Cuplikan daripada Pembina dan Devianart-indrante


Perihal Yang Pertama: Sahabat Yang Baik

Aku mencintai sahabat-sahabatku dengan segenap jiwa ragaku, seakan-akan aku mencintai sanak saudaraku. Sahabat yang baik adalah yang seiring sejalan denganku dan yang menjaga nama baikku ketika aku hidup ataupun setelah aku mati.

Aku selalu berharap mendapatkan sahabat sejati yang tidak luntur baik dalam keadaan suka ataupun duka. Jika itu aku dapatkan, aku berjanji akan selalu setia padanya.

Kuhulurkan tangan kepada sahabat-sahabatku untuk perkenalan, kerana aku akan merasa senang. Semakin banyak  aku perolehi sahabat, aku semakin percaya diri.
 

Perihal Yang Kedua: Mencari Sahabat Di Waktu Susah

Belum pernah ketemukan di dunia ini seorang sahabat yang setia dalam duka. Padahal hidupku sentiasa berputar-putar antara suka dan duka.

Kalau duka melanda, aku sering bertanya... siapakah yang sudi menjadi sahabatku?

Dikala aku senang, sudah biasa bahawa orang akan iri hati. Namun bila giliran aku susah, mereka pun bertepuk tangan.
 

Perihal Yang Ketiga: Pasang Surut Persahabatan

Aku dapat bergaul secara bebas dengan orang lain ketika nasibku sedang baik. Namun, ketika musibah menimpaku, kudapati mereka tidak ubahnya seperti roda zaman yang tidak mahu bersahabat dengan keadaan.

Jika aku menjauhkan diri daripada mereka, mereka  mencemuhku, dan jika aku sakit, tidak seorang pun yang menjengukku.

jika hidupku berlumur kebahagian, ramai orang iri hati, jika hidupku berselimut derita mereka bersorak sorai.


Perihal Yang Keempat: Mengasingkan Diri 
Apabila tidak kutemukan sahabat-sahabat yang bertakwa, lebih baik aku hidup menyendiri daripada aku bergaul dengan orang-orang jahat.

Duduk bersendirian untuk beribadah dengan tenang adalah lebih menyenangkanku daripada bersahabat dengan kawan yang mesti ku waspadai.


Perihal Yang Kelima: Sukarnya Mencari Sahabat Sejati

Tenangkanlah engkau dalam menghadapi perjalanan zaman ini. Dan bersikaplah seperti seorang paderi dalam menghadapi manusia. Cucilah kedua tanganmu dari zaman tersebut dan dari manusianya. Peliharalah cintamu terhadap mereka, maka kelak kamu akan memperolehi kebaikannya.

Sepanjang usiaku yang semakin tua, belum pernah aku temukan di dunia ini sahabat yang sejati. Kutinggalkan orang-orang yang bodoh kerana kejelekannya dan kujauhi orang-orang mulia kerana kebaikannya sedikit.



Perihal Yang Keenam: Sahabat Sejati Di Waktu Susah

Kawan yang tidak dapat dimanfaatkan ketika susah lebih mendekati musuh daripda kawan. Tiada yang abadi dan tidak ada kawan yang sejati kecuali yang menolong ketika susah.

Sepanjang hidupku aku berjuang keras mencari sahabat sejati sehinggalah pencarianku melenakanku. Kukunjungi seribu negara, namun tak satu negara pun yang penduduknya berhati manusia.
 

Perihal Yang Ketujuh: Menjaga Nama Baik

Jika seseorang tidak dapat menjaga nama baiknya kecuali dalam keadaan terpaksa, maka tinggalkanlah dia dan jangan bersikap belas kasihan kepadanya.

Ramai orang lain yang dapat menjadi penggantinya. Berpisah dengannya bererti istirehat. Dalam hati masih ada kesabaran buat sang kekasih, meskipun memerlukan daya usaha yang keras.

Tidak semua orang yang engkau cintai, mencintaimu dan sikap ramahmu kadangkala dibalas dengan sikap tidak sopan. Jika cinta suci tidak datang dari tabiatnya, maka tidak ada gunanya cinta yang dibuat-buat.

Tidak baik bersahabat dengan pengkhianat kerana dia akan mencampakkan cinta setelah dicintai. Dia akan memungkiri jalinan cinta yang telah dibentuk dan akan menampakkan hal-hal yang kelmarin menjadi rahsia.

Selamat tinggal dunia jika atasnya tidak lagi ada sahabat yang jujur dan menepati janji.


4 ulasan:

ibuintan berkata...

assalamualaikum,

alangkah beruntungnya sekiranya kita mendapat sahabat seperti yg diwasiatkan oleh Imam syafie tu

Ibnu Jamaluddin berkata...

Betul tu ya ibuintan, beruntung sungguh badan dan jiwa jika mendapat seorang sahabat sedemikian.

Jika kita mahu memperolehi seorang sahabat yang begitu seharusnya kita yang perlu menjadi dahulu sahabat yang begitu, betul tak?

cemomoi berkata...

nak kenal seseorang, lihat le sapa sahabatnya...

Ibnu Jamaluddin berkata...

Kepada cemomoi:

Betul itu ya sahabat...