Rabu, 12 September 2012

Kucing Tak Jauh Jalannya



Melihat seekor anak kucing (di rumah) menyedarkan saya bahawa walaupun seseorang itu tak jauh perginya dari tempat lahir (merantau melihat dunia, berpelusuk sini dan sana) tak bererti bahawa dia tidak punya apa apa (ilmu) dan bersia-sia kehidupannya. Mungkin apa yang dimilikinya itu ada sesuatu yang berharga dan tidak sama daripada mereka yang berbuat sebegitu (merantau). Bahkan jua mungkin apa yang menjadi empunya itu adalah lebih tinggi atau lebih berharga.

Seperti anak kucing di depan mata; mengumpul sekali sekalian kucing yang saya pernah bertemu. Kucing tak jauh jalannya, Sekalipun jauh bila dibuang tuannya, sekali itulah dia akan berjalan pulang; dia tak akan lalu jalan itu untuk kembali ke tempat buangnya semula. Malah jika seekor kucing berjalan jauh, hanya dalam berkampung kecil, meredah semak lalang dan senduduk, hanya menyeberang kebun kecil berkelapa sawit. Tidak jauh jalannya kucing, berpusing-pusing sepelaung lama-lama dan akhirnya pulang ke rumah kita semula.

Begitulah kisah kucing. Kisah itu juga pada manusia. Tidak semua manusia berkebolehan untuk pergi jauh.

Lalu Tuhan itu berbuat sebegini (takdir ia) tidak sesekali sia-sia.

Manusia itu tidak sama. Setiap kita berbeza-beza. Setiap kita punya sesuatu yang tidak dipunya oleh manusia yang lain.

Ada ketika jawapan daripada mereka yang tidak pergi jauh itu menggamamkan mereka yang telah pergi jauh - tidak terlawan untuk membalas kerana kebenarannya. Seperti jua dengan anak kucing yang sering menggesek tubuhnya pada saya memohon manja - ia memaling sesuatu pada saya.

Untuk diam, untuk pandangnya semula dengan seribu muhasabah diri.

Kucing tak jauh jalannya. Tapi Allah tak memberi sia-sia. Pada perjalanan kucing sepelaung jauh, banyak perkara yang ditemunya, yang menjadikannya seekor kucing.

2 ulasan:

Titisan Hujan berkata...

betul
kucing tersangatlah unik bagi diri ini

Jamal Ali berkata...

@Titisan Hujan

Kucing jadi kesayangan Nabi.
Kucing jua jadi kesayangan saya ini. ^_^