Jumaat, 18 Januari 2013

Tahun Berdepan-depan Untuk Rintik-Rintik Hanya Singgah


Rintik-Rintik Hanya Singgah itu makin memetik masa lalu akan jadi sebuah cerita yang akan ditinggal belakang, yang akan orang lupa. Setiap perkara adalah fana, sebagaimana namanya juga - sang rintik-rintik tak kekal untuk berterusan turun. Jika ia suatu yang berlayar di laut biru, ianya akan tenggelam jua ke dasar.

Rintik-Rintik Hanya Singgah walaupun ianya adalah kejayaan saya yang pertama - kejayaan nan sejemput - ianya masih tak mencukupi (kerana ia sejemput). Ada seribu satu nilai yang saya mahu teruskan dalam dan sewaktu hujan renyai yang turun itu.

Cerita ini bakal jadi cerita lama, yang tidak didendang lagi. Hilang dalam senarai mata.

Apakah ianya akan dikenang? Barangkali... pada siapa yang telah mengenal ia.

Lalu, sekarang ini saya ada berimpi lagi - cita-cita tinggi - mahu mengapungkan cerita rintik-rintik yang akan tenggelam ini. Dan ini cerita untuk bertahunan akan datang, tahun berdepan, untuk dilaksana, insyaAllah.

Sangkala ini, ada tulisan lain yang lebih mendahulu utama. Ada beberapa; kisah damai, warkah kepada teman-teman, dan bicara tentang kesulitan sepertimana jua bersinggahnya rintik-rintik - cita-cita saya yang mahu dimurni. Walakin, perjalanan tulisan-tulisan ini agak macet. Puncanya, semangat saya didorong dengan ingatan dan perasaan. Keadaan yang selesa sememangnya bukan teman yang baik. Sebab itu juga, kisah bicara lat pepohonan dengan hati manusia - cerita dahulu-dahulu - menjadi tergendala lebih dua belas kali bulan berterang di langit.

Rintik-rintik itu pemula saya, dan itu menjadi harus bagi saya untuk mengapungnya sentiasa.

Begitu juga dengan hasil lain, damai atau kisah berkenaan gadangnya hati dan segalanya saya harus apungkan.

Bukan tulis, kemudian layarkan, dan biarkan ia menjadi karam. Jangan sesekali.

Kisah rintik-rintik ini ada yang berkata, ianya sebuah kisah yang berat, kisah yang tidak mampu menarik - ramai - orang. Atas perihal ini, ia membuat saya berfikir, terenung jauh.

Apa kata kita permudahkan rintik-rintik yang lebat ini menjadi rintik-rintik yang mana orang tidak gusar untuk meredah sewaktu ia mencurah-curah? Ada orang memberi cadangan. Jadikan bahasanya untuk memudahkan anak-anak bangsa generasi baru. Ringkas, tapi padat. Bahasanya senang tapi tidak ringkas sezaman 'taipan jari', malah masih indah, berisi dan malah molek bicara dan jemputnya.

Ini juga perancangan bertahunan mendatang.

Walau senipis mana ia jadi, ia tetap jadi rintik-rintik yang hanya bersinggah. Masih rintik-rintik yang telah turun - masa ini - rintik-rintik yang sama.

Dan juga, apungan si rintik-rintik tidak setakat rintik-rintik di zaman Rifqi Sabran, zaman awal-awalnya. Jika dipegang tangan saya oleh Tuhan, kemudiannya ditarik mengikuti larikan-Nya, rintik-rintik tetap akan berlangsung. Menjingkau selepas Rifqi Sabran, jauh menjauh perginya - hingga Abah tiada, Emak tiada, Hambali tiada, hingga Rifqi Sabran sudah tiada. Hingga hujung masa.

Sungguh, ceritanya sudah difikiri, tetapi masih tidak lengkap. Ada perkara yang perlu dicari, seperti kita yang masih diduga hujan lebat di hujung petang, di tepi lebuhraya, sebelah kiri kita gelap dek awan mendung, dan nun di belah kanan, rewang terang petang yang menjadi lambat memancar-mancar.

Judulnya yang menjadi sedikit ruwet. Kerana tanpa judul yang serasi, kisah ini tidak akan ke mana-mana. Sering kali saya mahu mengambil konotasi mendung. Tapi acapkali, 'hujan' tidak mahu melepaskan saya.

Tidak mengapa, Tuhan itu tidak mengizinkannya pada saya waktu ini.

Walakin, impian saya pada Rintik-Rintik Hanya Singgah, tetap tak terhenti, untuk tidak berhenti.


2 ulasan:

Jamilah Mohd Norddin berkata...

Menanti buku seterusnya daripada pengarang Rintik-rintik Hanya Singgah.

Jamal Ali berkata...

@Jamilah Mohd Norddin

InsyaAllah. Mohon doanya juga. ^_^