Sabtu, 10 November 2012

Damai (i)



Pada angin yang bergerak membuai lalang dan bunganya nan putih dahulu, saya sentiasa melepaskan diri. Di antara dua pohon rambutan nan rendang, di situlah tempat bermain Di situ saya menyorok kala petang tiba dengan redupnya, dengan baring dikeliling lalang nan tinggi,dan situlah jua kata-kata emak menerawang diri.

"Manusia ini banyak, dan asalnya banyak berasal satu. Daripada satu berbanyak-banyak, berkembang-kembang."

Kita yang seorang akan menjadi berdua. Dan kita yang berdua akan menerus keturunan manusia.
Dan sebelum itu, damai itu terlebih dahulu, terutama dan pertama-tama, kita pasak dan teguhkan. Kerana dengan itu, rumah bertiang seribu baru mampu berdiri teguh dalam ribut taufan – tempat berteduh buat jiwa di layar dunia.

Kisah damai adalah kisah yang amat panjang.


Tiada ulasan: