Sabtu, 6 Oktober 2012

Tunggu-menunggu



Sewaktu membacanya mula-mula, ianya seperti memberi semangat kepada saya. Bila sudah lama membaca, dan hampir kepada penghabisan - saya mula merasa lain. Saya terhenti lama kerana perasaan terumbang-ambing. Cukup lama. Namun, saya paksakan diri saya untuk menghabisi walaupun tersekat-sekat - terhenti membaca - cukup kerap.

Hingga ke hujung kisah, Faisal Tehrani dengan larikan tangannya dalam TTD membuat saya cukup cemburu.

Terasa nak lari jauh. Bersembunyi dan diam daripada manusia-manusia.

[Pembacaan][Tamat]



4 ulasan:

Titisan Hujan berkata...

antara penulis muda yang hebat..
insyallah kamu akan lebih hebat lagi.teruslah mengorak langkah.



menanti penulisan seterusnya ^_^

Jamal Ali berkata...

@Titisan Hujan

Amin.

Terima kasih atas doanya. InsyaAllah saya akan terus melangkah dengan jitu ke hadapan. :)

p/s: InsyaAllah, sekarang ini sedang diusahakan beberapa karya. Semoga pada hujung tahun ini ia akan sempurna. :)

Tetamu Istimewa berkata...

Semasa saya membeli dan membaca novel ini sekitar tahun 2009 saya tidak kenalpun siapa Faisal Tehrani. Tetapi kini nama itu sudah menjadi kegemaran saya pula untuk memburu koleksi karya-karyanya.

Jamal Ali berkata...

@Tetamu Istimewa

Pertama kali saya mengenal Faisal Tehrani adalah ketika membaca cerpen 'Kerana Manisnya Epal' di bangku sekolah menengah. Antara banyak-banyak cerpen ketika itu, cerpen inilah yang paling menarik hati saya.

Sejak dari situlah, Faisal Tehrani menjadi salah seorang penulis pujangga saya.