Jumaat, 13 Julai 2012

Lelaki Yang Sebenarnya Kacak



Hati yang berbudi. Kredit.

Manusia dan Mata

Manusia itu selalu melihat perkara di luar pertama-tama. Dan jikalau melihat pada peri dan tubuh manusia, wajah itu yang menjadi perhatian terutama sekali.

Manusia dikagumi dilihat daripada wajah. Dipuji kerana ketampanannya. Ini bicara kebanyakan manusia yang melata. Bagi mereka status ketampanan itu adalah nilai paling besar yang menjadikan sifat dan sikap manusia yang lain terkebelakang jauh.

Wajah yang tampan itu dikatakan segala-galanya.

Tapi adakah sebegitu? Apakah manusia itu - lelaki - yang berwajah hebat, putih, tiada secarik parut adalah manusia (lelaki) yang sebenar-benarnya tampan dan kacak?

Penilaian manusia selalunya mendiskriminasi. Pada mereka apa yang dilihat mata  (luaran tubuh) itu adalah yang terbaik. Tidak sama sekali sebenarnya.

 
Lelaki Yang Sebenarnya Kacak?

Jikalau mahu melihat lelaki yang kacak itu sebenarnya payah. Ia bukan mudah. Ibarat mahu mencari sebiji manggis yang cantik dan putih isinya. Yang terlindung dek kulitnya nan tebal. Kita tak tahu sama ada isinya itu baik atau tak, bergetah atau putih bersih, melainkan kita mengopeknya terlebih dahulu. Bila sudah terbuka, terdedah segala peri diri.

Sebegitulah lelaki yang kacak sebetul-betulnya. Ia bukan dilihat daripada wajah dan tubuh.

Ia dilihat pada hatinya.

Jikalau wajah itu tampan dan lawa tapi hati busuk dan perangainya yang tiada berbudi, tiada guna wajah yang dikatakan tampan itu. Tiada hebat langsung dirinya. Lagi dan lebih baik seorang yang dikatakan hodoh dan buruk tetapi dirinya cukup punya budi sejati. Yang ini punya darjat yang lebih tinggi.

Allah tak pandang tampan dan sasa sebagai penilai diri.

Allah lebih memerhati mereka-mereka yang berbudi hati.

Inilah lelaki yang sebenarnya kacak. Yang hati dan perinya cukup berbudi sejati walau wajah dan tubuh tak seberapa.

Lelaki yang sebenarnya kacak itu tak semestinya perlu punya muka yang kacak. Jauh sekali.

Tiada ulasan: