Rabu, 11 Julai 2012

Hari Selepas Hujan; Di Pantai Ini Kita Tenteram


Dua hari sudah berlalu sejak kisah kita ini yang berusaha. Dalam perahu yang beroleng-oleng dipukul ombak; dibawa ke kiri, ditolak kanan; kita akhirnya ditarik semula ke pantai yang damai. Selamat daripada mara bahaya. Tenteram kita untuk memandang kembali ke laut penuh gelora.

Hikmah Tuhan itu banyak, dan ini memang kita tak dapat menafikannya. Cuma, sama ada kita mahu sabar atau tak; itu Tuhan telah beri kepada kita. Untuk memilih.

Di pantai yang bebas gelora ini, hati kita berkecimpung dengan hati yang cukup bersyukur. Pengaturan Azza wa Jalla itu benar-benar tak dapat diduga. Manusia ini tidak akan sesekali jadi peramal yang tepat. Apa yang kita sangka terbaik untuk kita tidak semestinya itu menjadi seperti yang kita mahu. Tapi bagi sesiapa yang telah masuk ke dalam dunia tawakal dan redha, kita mula memahami bahawa setiap takdir Tuhan Taala yang dilungsurkan itu sebenarnya adalah yang terbaik. Semuanya adalah terbaik.

Hatta ia kegagalan sekalipun, ia adalah yang terbaik; bukan tidak baik.

Kejayaan itu memberi kekuatan untuk teguh. Dan kegagalan itu pula bukan untuk menjatuhkan. Gagal dan susah itu tidak menanda kita ini tidak baik berbanding teman-teman yang lain.

Cuma, yang pasti, yang telah melihat betul-betul pengaturan Tuhan itu pada hidup kita, pada kegagalan itu ada makna tersembunyi yang lebih lagi. Ia bukan setakat untuk mengajar dan membentuk. Ia seperti pantai dengan laut yang bergelora, yang jauhnya hanya sebatas hempasan ombak. Ini hakiki kegagalan. Dan malah ini juga kehidupan keseluruhan.

Sudah dan payah itu adalah ujian daripada Tuhan, sebagaimana manusia yang setiap kita akan memasuki dewan peperiksaan pada hujung masa (semester). Dan susah dan payah itu bukan menunjuk kita ini malang - tidak sesekali. Jalan yang telah diaturkan itu adalah jalan yang lurus. Dan ada masanya di tengah jalan ada lubang yang membuat kita terlambung, ada lopak air yang membuat kita basah, ada sesak yang membikin kita lambat. Sebegitulah sudah atau ujian. Setiap orang tidak sama.

Di sini kita kembali, di tepi pantai ini, kita menenteramkan hati yang sebentar tadi penuh dengan rusuh dan kegusaran. Tetapi Tuhan itu telah menarik kita kembali. Berpijak di sini menghadap musibat yang baru terlepas sesungguhnya membuat kita berfikir terawang jauh.

Walakin kita sudah kembali berpijak di darat, tak semestinya kita tak akan dikunjung oleh musibat ini semula. Tapi, tak bermakna juga ia bukan tanda bahawa Tuhan itu tak akan menarik kembali (kasih).

Pilihan kita adalah terus berusaha melawan gelora badai dengan keringat peluh dan penuh berharapan, mengikut tali kejap yang menarik kita; dan tidak putus-putus, katalah, inilah pemberian yang terbaik untuk kita; biarpun hujan turun lagi kelmarin (hujan yang nyata, tanda rahmat).

-Diari Intern 5:Hari yang baik-
-(Post demi post ini bukan kerana rungut dan berputus ada, tetapi ia adalah pemberi semangat)-
Terima kasih Allah.

2 ulasan:

Pika pongpong berkata...

Alhamdulillah.. :)

Jamal Ali berkata...

@Pika pongpong

Rezeki daripada Allah. Alhamdulillah... :)