Jumaat, 6 April 2012

ANTOLOGI UNTUK HATI - Pesan Mengenai Doa



Pesan mengenai doa. Kredit.


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Satu ketika ada seorang sahabat saya memberi pesan – pesan mengenai doa. Kata sahabat.

Doa itu bila-bila. Doa itu bukan setakat selepas solat atau bukan sewaktu hujan turun sahaja.”

Benarlah kata sahabat itu.

Manusia ini hidupnya berharapan. Tanpa harapan manusia itu bukan seorang manusia. Tanpa harapan manusia itu akan mati – bukan sahaja hati tapi tubuh peri. Dalam kehidupan – manusia ini bergantung tali – dan tali itu asalnya daripada Tuhan. Tanpa tali itu, manusia itu tidak berupaya. Malah, tanpa tali itu, manusia tidak akan sesekali wujud.

Manusia itu berharapan dan bergantungan – kepada Tuhan tempat asalnya datang. Sahabat berkata lagi.

“Manusia itu tidak lari daripada berdoa. Mereka jelas dan sedar akan doa itu, namun acap kali mereka tidak sedar yang mereka sedang berdoa.”

Saya kala itu hanya cuba menghadam baik-baik kata-kata sahabat itu. Kemudiannya sahabat menyambung kata-katanya.

“Bila wajah memandang sesuatu, mereka berharapan. Bila mereka melangkah dan menghayun mereka berharapan. Bila mereka mahukan sesuatu sudah jelas-jelas mereka berharapan. Inilah manusia. Inilah kita.”

Apa kaitannya – harapan dengan doa?

“Apakah kita tidak menyedari. Doa itu kebergantungan. Bergantungan itu adalah fitrah. Harapan itu juga adalah kebergantungan. Maka, harapan itu doa, dan doa itu harapan. Dua-dua berbeza pada huruf dan tutur, tapi pada makna ia sama.”

Begitulah kata-kata sahabat. Benarlah, manusia itu bergantung kepada Tuhan. Tanpa Tuhan manusia itu sia-sia. Tanpa Tuhan manusia itu akan mati, bahkan tidak akan ada. Namun, tanpa manusia Tuhan itu tidak apa-apa, Dia tidak rugi.

“Namun, harapan akan tinggal harapan. Kerana manusia berharapan tanpa diletak Tuhan dalam rasa berharapan. Mereka berharapan kepada sesuatu yang tak berupaya, sesuatu yang tidak sepatutnya. Mereka mahukan harapan itu terbang, tetapi mereka tidak mengenakan sayap padanya. Kalau terbang sekalipun, tiada tuju, tiada hala. Hanya terbang di awangan, yang akhirnya akan jatuh terkapai-kapai ke bumi semula”

Sahabat berkata lagi – mengakhiri pertemuan kata-kata.

“Harapan itu setiap masa. Doa itu setiap masa. Ingatlah Tuhan setiap masa. Barulah Tuhan akan ingat kita juga. Setiap masa.”

2 ulasan:

tehr berkata...

ingatkan Tuhan setiap masa

sedihnya kalau ada yang hanya ingatkan bf/gf je tiap masa

Jamal Ali berkata...

@tehr

Apakah bf/gf itu akan kekal sebagaimana cinta sejati?

Alangkah malangnya mereka~