Sabtu, 23 Mac 2013

Pulang ke Rumah



Saya pulang tiga hari lepas. Malam hampir menjengah pertengahan, dan kala itu saya meredah pulang dalam kesunyian dan gelap gelita. Orang lain - teman-teman - tak tahu saya pulang. Saya pulang dalam diam. Saya rungsing ketika itu, dilakur sekali dengan perasaan pilu. Orang lain - teman-teman - tak akan mengerti apa yang saya rasa. Mereka tak pernah merasa. Rasa malu yang lalu menyiat-nyiat hati. Mereka asyikin dengan tubuh sendiri, dan tubuh saya adalah satu dalam sejuta. Parut yang berlubang kecil bila ditaruh dengan paksa akan membesar dengan penuh luka. Itu sebab saya pulang - harus pulang. Pulang dalam senyap. Seperti malam yang berlalu dengan senyap. Saya menghilang dalam kesenyapan itu.

Harapan saya meninggi, bersipongan dalam fikir, yang rumah tempat damai di perosok hutan itu ada ubat untuk luka saya.

Rumah, saya pulang ke sana. Senyap diri. Tak siapa yang tahu.

Rumah, tempat hati-hati orang tak kisah apa luka saya - mereka tak pernah meminggir.



Khamis, 14 Mac 2013

Ke-gembira-an



Bila kita berduka Tuhan itu datang menggembirakan kita.

Dia gembirakan kita dengan melalui perantaraan hamba-hamba-Nya - dengan dorongan semangat dan ucap terus ke hadapan oleh insan-insan yang dekat dengan kita.

Dia gembirakan dengan cita-cita dalam diri kita. Cita-cita yang terpendam, yang kita lalukan dalam hati suatu ketika dulu, Dia timbulkan semula. Cita-cita yang baik, pastinya akan diingatkan kembali oleh Tuhan.

Itulah. Bagi kita, bila berduka jangan sekali berpaling daripada Azza wa Jalla. Tapi dekatlah dengan dia serapat-rapatnya. Tuhan tak pernah lupa untuk mengingat kita walau sedetik.



Rabu, 6 Mac 2013

Seorang Penulis




Tidak setiap hari saya dapat menulis. Dalam tempoh sebulah pun, belum tentu ada karta yang ditulis dengan baik. Orang yang tidak menulis, biasanya mereka memandang penulisan sebagai kerjaya rutin. "Mengapa anda tida menulis?" tanya seseorang apabila mendengar si penulis mengeluh; kerana dia berada tertekan kerana lama tidak menulis. Masalah ini hanay dirasai oleh golongan penulis yang mencari sisi terbaikuntuk karya mereka.

"Sekarang saya dalam proses pengeraman. Tidak dapat menulis lagi," jawab penulis tersebut.


[I want to be a writer, Ummu Hani Abu Hassan, halaman 194]


 Apakah ini jawapan yang dirasakan baik berkenaan dengan saya?