Isnin, 17 Disember 2012

Ukhuwah


Untuk mengerat ikatan tali yang disimpul, saya perlu sentiasa memegang dengan cermat dan tenteram tali itu. Saya perlu tandakannya dengan suatu ingatan, kerana dengan ingatanlah yang membuat saya untuk terus ke hadapan.

Mungkin apa 'ingatan' itu adalah suatu yang kurang perlunya pada kita saat itu, namun kita mengingatnya sebagai tanda mesra kepada ikatan tali yang telah tersimpul. Kita berkorban sedikit untuk sejahtera yang berlanjutan sampai masa kita bertemu Tuhan.

Dan, mungkin, apa 'ingatan' dan 'pengorbanan' itu akan gunanya di masa depan, saat kita memerlukan.

Untuk ini, kitalah yang memulakan dahulu. Kerana, pastinya, saya percaya dan yakin, Allah akan memberi ganjaran, yang lebih. Saya percaya pada Allah, kekasih saya yang mengirim dan menyemat ini pada hati saya.

Sabtu, 15 Disember 2012

Sebegitulah, Rintik-Rintik Hanya Singgah



Novel Rintik-Rintik Hanya Singgah nukilan hamba. Kredit gambar di sini.


"Novel ini membuktikan, tanpa kisah cinta antara dara dan teruna, 
ia lebih bermaruah dengan pesan-pesan berhikmah."
Petikan penerbit hamba, Pelima Media di wall Facebook.


Terima kasih buat sahabat-sahabat yang sudi memiliki. Terima kasih buat Saudari Jamilah dan Saudari Suhada yang sudi berkongsi hati. Terima kasih buat penerbit Pelima Media yang sudi menerima naskhah ini. Terima kasih kepada keluarga dan teman yang sentiasa menyokong daripada belakang. Tanpa kalian semua, siapalah saya selaku seorang insan di bumi Tuhan ini.

Kepada Tuhan segala puji dan syukur.

Khamis, 6 Disember 2012

Surat



Sebentar tadi saya berbicara mengenai surat dengan teman. Sesudah bicara terlintas di fikiran saya, orang yang ber-nostalgia, beberapa tokoh yang saya kenal sentiasa (ada) mengutus surat kepada sesiapa yang ingatan. Meski zaman sudah masuk dunia atom dan nano, erti bersurat tidak lekang daripada tangan mereka. Surat menjadi alat yang mengerat, lebih daripada emel mahupun telefon. Seribu satu lebih bermakna, fizikal yang menjadi hidup lebih lama.

Melihat erti sebegitu, saya kepingin untuk sama bersurat. Tapi, pada siapa?

Surat yang dihantar pada diri sendiri? Mengingatkan diri tentang sesuatu vintaj mahupun impian? Tentang orang-orang yang dikasihi? Emak, ayah, embah, abang dan adik? Teman-teman yang pernah dipegang tangan?

Saya kepingin sekali.


Tentang Hujan (Lagi)


UTP - V4 - Kredit teman se-UTP di Facebook.


Ada karya mengenai hujan; selalu menulis tentang hujan; setiap hari kebelakangan ini asyik bermandi dengan hujan - membuat saya rindu pada hujan yang turun dari langit, dan bersama-sama dengannya.

Hujan di (UTP)

Hujan-hujan yang sebegitu sudah lama berlalu, sudah hampir lupa bagaimana rasanya. Sungguh, saya tinggal di bumi ini di tingkat atas sekali. Di bawah lapis bumbung setepatnya. Bila hujan mampir di sini, akan sejuklah saya di atas kerusi. Ada kala berkelubung, menghadap meja dengan kerja mahupun bukan kerja.

Yang pasti tergambar lagi, masih terbayang air yang menderas turun daripada hujung genting merah. Turun laju berjujai - besar-besar, lama. Berhadapan jendela yang terbuka dengan sorong ke kanan, hanya ada saya yang memerhati dengan khusyuk. Tersenyum.

Atau satu ketika dahulu, ketika hujan lebat mampir di Oval Park (Taman Tasik UTP), hujan petang yang tak tersangka-sangka, saya tinggal basah kuyup di bawah pondok di pinggir taman. Sedang menunggu. Dan saat itu, saya berpuisi kuat-kuat - kerana saya seorang dan tak akan ada siapa yang dengar.

Lagi, sehingga kini saya masih tiada lagi merasa hujan ketika pulang jauh - saat berjalan kaki ke luar.

Cuma, saya hanya sempat merasa, hujan rintik-rintik yang menyambut saya kembali ke sini. Yang bagai merindu walau saya pulang (pergi darinya) hanya beberapa hari.

Begitulah kenangan-kenangan yang indah - bernostalgia - di bumi (UTP) ini, yang saya akan pulang menjejak di atasnya kembali. Untuk kesekian akhir nanti.

Hujan di rumah (desa jauh)

Hujan yang turun di sini banyak sekali. Cukup banyak sekali mengisi ruang dan jeda dalam jeluk hati. Tak terlawan di tempat lain kerana kuantiti (barangkali jua dengan kualiti). Mahu diceritakan tak akan cukup kertas kajang berpuluh-puluh dilorek.

Cuma di sinilah, saya mengerti banyak pada hujan. Yang mendatang dan lepas, dikenang-kenang kembali untuk yang mendatang.

Hujan di jauh tempat me-pengalaman-kan (Bandar Sunway-Bangi)

Di sini saya menetap sekarang. Tapi tidak lama. Ianya akan berakhir tak lama lagi. Bertempoh kurang sebulan. Setelah tinggal merasa dan mencicip hampir bertujuh bulan.

Di sini hujannya mencabar. Secabar-cabarnya, saya tidak diripuhkan olehnya. Hujan yang turun dari langit Tuhan tidak mengajar saya untuk bernestapa. Walaupun ada masa hati berkecil hati dalam berhujan, tapi ia dihadirkan oleh manusia, bukan rahmat yang turun ini.

Rahmat, sebegitulah hujan di sini.

Ada satu ketika hujan yang turun menghalang perjalanan pulang, dan itu tidak menghalang untuk selamat pulang.

Ada satu hari hujan turun di pertengahan pulang membuat segera mencari teduhan, dan itu juga tak mengekang, untuk merasa gembira.

Baru-baru ini, hujan yang turun dua hari berturut-turut semasa pulang (sentiasa bermotosikal, berdua pula itu) membikin untuk menyarung baju hujan serba lengkap. Tapi tekal pula untuk meredah pulang. Hujannya amat menduga, melebat, memutih. Sehingga sungguh perlahan - kami menjadi meniti menyeberangi sungai yang ganas.

Sungguhpun demikian, Tuhan sentiasa melindungi - saya dan teman sejahtera di rumah lewat untuk ke hari esok pula.

Hujan-hujan di sini 'besar-besar'. Malah hujan-hujan di sini, bak saya ada katakan kepada seorang teman, tidak mudah diduga sebagaimana di desa jauh. Namun, hujan-hujannya tetap sama sepertimana hujan-hujan yang saya pernah lalui.


-Diari Intern: Tentang hujan di hari-hari terakhir-
-Lagoon Perdana, Bandar Sunway-