Khamis, 26 Julai 2012

Saat Bila Kita Jadi Sungguh Rindu


Saat Bila Kita Jadi Sungguh Rindu

Kalau kita hanya seorang diri. Tiada siapa menemani. Hanya gelap menjadi teman. Dan kita menjenguk ke luar tingkap. Hanya hening dan dingin. Terasa sejuk embun malam. Dan kita menjadi ingat. Pada kenangan kelmarin. Kenangan indah yang mungkin tiada datang lagi. Yang mampir hanya sekali. Atau bakal datang entah bila.

Dan saat itu kita sungguh sungguh rindu.

Tiada yang lebih mendengar luahan hati, selain daripada Ilahi yang sentiasa memerhati.


Rabu, 25 Julai 2012

Jagung Terbang Sembari Membimbit Buku


video
Secangkir Kopi Semanis Puan - M. Nasir

"Saya mahu menjadi petani yang kebunnya berjuta, dan jagungnya terbang nun jauh ke hujung dunia. Dan juga mahu membawa buku untuk generasi muda. Seraya saya senyum tampak gigi, keluknya sampai mencintuh mata dan telinga."
"Tersenyum kita, sememangnya!" 
Jamal Ali


Selasa, 24 Julai 2012

Pulang Di Tiga Ramadhan



Malam terang. Kredit.
  
Atas bumi,
Berjalan kaki,
Tegak mentari,
Hanya sendiri,
Di tiga hari,
Musafiran ini,
Jauh lagi.

Hidup kita,
Bukan bersahaja,
Perjalanan lama,
Ada makna,
Ramadhan mulia,
Tempat bersua,
Menebus dosa,
Menjernih jiwa.

Tiga waktu,
Sudah berlalu,
Bakal yang lalu,
Usah ditunggu.

Pulang segera,
Berhatilah berjiwa.





Ahad, 15 Julai 2012

Menulis VS Merasa



"Kita diuji dengan apa yang kita tulis. Dan saya tak nafikan bahawa ia sungguh sukar. Ada masanya saya tak mampu bertahan. Menulis suatu itu adalah lebih mudah. Dan merasa suatu itu sebenarnya sungguh payah."
Jamal Ali

Jumaat, 13 Julai 2012

Di Depan Masa


"Saya mahu menjadi seorang yang cukup mengenang. Dan saya mahu menjadikan ia hidup lebih lama daripada hidup saya. Ianya mudah, sama ada menanam ratusan pokok yang memberi teduh - diberi nama satu-satu. Atau menulisnya menjadi buku, supaya ia hidup dalam ribuan hati yang membaca. Takkan jadi tua tulisan. Hanya akan mati bila dilupakan."
Jamal Ali


Lelaki Yang Sebenarnya Kacak



Hati yang berbudi. Kredit.

Manusia dan Mata

Manusia itu selalu melihat perkara di luar pertama-tama. Dan jikalau melihat pada peri dan tubuh manusia, wajah itu yang menjadi perhatian terutama sekali.

Manusia dikagumi dilihat daripada wajah. Dipuji kerana ketampanannya. Ini bicara kebanyakan manusia yang melata. Bagi mereka status ketampanan itu adalah nilai paling besar yang menjadikan sifat dan sikap manusia yang lain terkebelakang jauh.

Wajah yang tampan itu dikatakan segala-galanya.

Tapi adakah sebegitu? Apakah manusia itu - lelaki - yang berwajah hebat, putih, tiada secarik parut adalah manusia (lelaki) yang sebenar-benarnya tampan dan kacak?

Penilaian manusia selalunya mendiskriminasi. Pada mereka apa yang dilihat mata  (luaran tubuh) itu adalah yang terbaik. Tidak sama sekali sebenarnya.

 
Lelaki Yang Sebenarnya Kacak?

Jikalau mahu melihat lelaki yang kacak itu sebenarnya payah. Ia bukan mudah. Ibarat mahu mencari sebiji manggis yang cantik dan putih isinya. Yang terlindung dek kulitnya nan tebal. Kita tak tahu sama ada isinya itu baik atau tak, bergetah atau putih bersih, melainkan kita mengopeknya terlebih dahulu. Bila sudah terbuka, terdedah segala peri diri.

Sebegitulah lelaki yang kacak sebetul-betulnya. Ia bukan dilihat daripada wajah dan tubuh.

Ia dilihat pada hatinya.

Jikalau wajah itu tampan dan lawa tapi hati busuk dan perangainya yang tiada berbudi, tiada guna wajah yang dikatakan tampan itu. Tiada hebat langsung dirinya. Lagi dan lebih baik seorang yang dikatakan hodoh dan buruk tetapi dirinya cukup punya budi sejati. Yang ini punya darjat yang lebih tinggi.

Allah tak pandang tampan dan sasa sebagai penilai diri.

Allah lebih memerhati mereka-mereka yang berbudi hati.

Inilah lelaki yang sebenarnya kacak. Yang hati dan perinya cukup berbudi sejati walau wajah dan tubuh tak seberapa.

Lelaki yang sebenarnya kacak itu tak semestinya perlu punya muka yang kacak. Jauh sekali.

Rabu, 11 Julai 2012

Hari Selepas Hujan; Di Pantai Ini Kita Tenteram


Dua hari sudah berlalu sejak kisah kita ini yang berusaha. Dalam perahu yang beroleng-oleng dipukul ombak; dibawa ke kiri, ditolak kanan; kita akhirnya ditarik semula ke pantai yang damai. Selamat daripada mara bahaya. Tenteram kita untuk memandang kembali ke laut penuh gelora.

Hikmah Tuhan itu banyak, dan ini memang kita tak dapat menafikannya. Cuma, sama ada kita mahu sabar atau tak; itu Tuhan telah beri kepada kita. Untuk memilih.

Di pantai yang bebas gelora ini, hati kita berkecimpung dengan hati yang cukup bersyukur. Pengaturan Azza wa Jalla itu benar-benar tak dapat diduga. Manusia ini tidak akan sesekali jadi peramal yang tepat. Apa yang kita sangka terbaik untuk kita tidak semestinya itu menjadi seperti yang kita mahu. Tapi bagi sesiapa yang telah masuk ke dalam dunia tawakal dan redha, kita mula memahami bahawa setiap takdir Tuhan Taala yang dilungsurkan itu sebenarnya adalah yang terbaik. Semuanya adalah terbaik.

Hatta ia kegagalan sekalipun, ia adalah yang terbaik; bukan tidak baik.

Kejayaan itu memberi kekuatan untuk teguh. Dan kegagalan itu pula bukan untuk menjatuhkan. Gagal dan susah itu tidak menanda kita ini tidak baik berbanding teman-teman yang lain.

Cuma, yang pasti, yang telah melihat betul-betul pengaturan Tuhan itu pada hidup kita, pada kegagalan itu ada makna tersembunyi yang lebih lagi. Ia bukan setakat untuk mengajar dan membentuk. Ia seperti pantai dengan laut yang bergelora, yang jauhnya hanya sebatas hempasan ombak. Ini hakiki kegagalan. Dan malah ini juga kehidupan keseluruhan.

Sudah dan payah itu adalah ujian daripada Tuhan, sebagaimana manusia yang setiap kita akan memasuki dewan peperiksaan pada hujung masa (semester). Dan susah dan payah itu bukan menunjuk kita ini malang - tidak sesekali. Jalan yang telah diaturkan itu adalah jalan yang lurus. Dan ada masanya di tengah jalan ada lubang yang membuat kita terlambung, ada lopak air yang membuat kita basah, ada sesak yang membikin kita lambat. Sebegitulah sudah atau ujian. Setiap orang tidak sama.

Di sini kita kembali, di tepi pantai ini, kita menenteramkan hati yang sebentar tadi penuh dengan rusuh dan kegusaran. Tetapi Tuhan itu telah menarik kita kembali. Berpijak di sini menghadap musibat yang baru terlepas sesungguhnya membuat kita berfikir terawang jauh.

Walakin kita sudah kembali berpijak di darat, tak semestinya kita tak akan dikunjung oleh musibat ini semula. Tapi, tak bermakna juga ia bukan tanda bahawa Tuhan itu tak akan menarik kembali (kasih).

Pilihan kita adalah terus berusaha melawan gelora badai dengan keringat peluh dan penuh berharapan, mengikut tali kejap yang menarik kita; dan tidak putus-putus, katalah, inilah pemberian yang terbaik untuk kita; biarpun hujan turun lagi kelmarin (hujan yang nyata, tanda rahmat).

-Diari Intern 5:Hari yang baik-
-(Post demi post ini bukan kerana rungut dan berputus ada, tetapi ia adalah pemberi semangat)-
Terima kasih Allah.

Selasa, 10 Julai 2012

Bukan Alter Ego (Ya!)



"Saya ini berbeza amat dengan kawan-kawan dan berbeza itu bukan bermakna saya ini lain pada benda yang bukan-bukan. Di sini - mungkin mereka itu yang jauh ditinggalkan oleh saya. Saya ini orang yang kuat mengenang. Dan kenang saya bukan setakat dalam fikiran. Saya menukarnya menjadi ganjaran (insyaAllah). Yang lebih kekal daripada mereka - kawan-kawan yang juga mengenang. Ini bukan suatu ego, apatah lagi alter ego (ya, saya tiada personaliti kedua yang juga bukan-bukan) tapi pemberitahuan; bahawa, jangan diduga air tenang tiada ada apa-apa."
Jamal Ali


Selasa, 3 Julai 2012

Ini Cita-cita




"Mungkin insinyur itu cita-citanya (bagi saya) tak lama. Saya nak jadi seorang petani yang yang menjaja hasilnya di tepi jalan sambil membaca buku, di tengah hari, dan angin di sisi."
Jamal Ali



Mat Som mengajak saya mengimbau jauh


Terima kasih kerana Mat Som. Kredit.


Ini buku ketiga Datuk Lat yang saya miliki selepas Kampung Boy dan Town Boy. Terkenan sebenarnya daripada judul yang awal-awal.

Saya orang nostalgia. Tak padan dengan zaman, saya pemuda zaman kini dengan jiwa zaman dahulu. Sebegitulah, kisah zaman pasca-merdeka (zaman 90-an dalam buku ini) sering membuat saya mengimbau jauh. Saya terkenang dan tertanya-tanya, bagaiman rasanya hidup di zaman tersebut? Pastinya jauh berbeza dari masa sekarang. Bagaimana dengan manusianya?

Apakah sudah banyak beza dengan kita hari in - sikap, sifat, jiwa dan hati?

Benar bak kata penulis novel Tunjuk Langit Cinta dan JD6271, Puan Shahrizad Shafian, saya ini insan yang jiwanya jauh. Saya tak menafi - kerana bagi saya (pemahaman diri sendiri tentang jiwa jauh), saya seorang yang fikirnya sentiasa menjangkau daripada apa yang ada kini.

Naskhah Mat Som yang kini di tangan saya benar-benar memujuk saya untuk sentiasa sebegitu.

Saya terkenang keluarga di desa jauh. Saya terkenang sunyi dan damai yang menapak impian saya. Saya terkenang janji.

p/s: Saya berharapan sungguh-sungguh agar buku ini disambung. Jika ada saya pasti tak akan lepaskan untuk menjadi pengimbaunya.

Ahad, 1 Julai 2012

Pesta Buku Selangor 2012 : 29 Jun hingga 9 Julai


Kredit

Sesiapa yang ingin bertemu dan berukhuwah, jemputlah datang ke pelancaran novel saya di Pesta Buku Selangor pada 1 Julai 2012, bermula 3.00 petang hingga 4.00 petang di pentas utama. InsyaAllah saya akan berada di sana.