Khamis, 10 Mei 2012

Kata-kata Yang Indah Untuk Hati - Rinduan


Kata-kata indah itu - rindu. Kredit.

Kata-kata adalah ubat yang terbaik. Ia penawar yang mujarab. Dengan kata-kata manusia yang jatuh boleh bangkit. Dengan kata-kata manusia yang berpatah boleh bercantum kembali.

Manusia dengan kata-kata tidak boleh dipisahkan. Ibarat langit dengan bumi. Ibarat bunga dengan embun pagi dingin - kembang si bunga, bersyukur kerana datangnya embun yang meneman dengan dingin tenangnya.

Bahkan, ibarat manusia dengan Azza wa Jalla - baik dan indah sekali.

Kata-kata yang indah itu adalah rinduan. Bila kita bertamu seorangan, bila kita mengingat sambil berjalan, bila kita senyum memandang alam terbentang, bila kita pandang ke belakang - kita melampiaskan rindu - sebegitulah.

Dan kata-kata yang indah itu bukan setakat datangnya daripada kita sahaja.

Kata-kata yang indah itu datangnya juga daripada Tuhan - pastinya sekali - ketika Dia rindu pada kita.

Saban ketika.

"Pergilah pada hamba-Ku lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya."

Begitu firman-Nya, Tuhan yang rindu pada kita. 

Dia mengirimkan hadiah istimewa pada kita. Pesan dari jauh, dipesankan melalui malaikat-Nya. Kata-kata yang indah untuk hati - rinduan Dia pada kita.

Terkesima kita di sini kerana rindu Tuhan pada kita. Sebak kita di sini kerana kasihnya Dia. Kita tak berseorangan kerana rindu-Nya.

Allah sentiasa rindu pada hamba-hamba-Nya. Dia pesan dari jauh. Asal tempat yang ingin sekali kita pergi - untuk bersama-Nya, untuk duduk di sisi-Nya. Ibarat anak kecil mahu duduk di peha bonda, malah lebih daripada ini.

Tidak mampu terbayang oleh kita, RINDUAN asalnya kita ini datang.

Kata-kata yang indah untuk hati itu berupa banyak. Sebahagiannya - ia adalah rinduan - seperti ini. Kata-kata yang indah ini tidak mampu ditampung kita seorang sahaja.

"Pergilah pada hamba-Ku lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya."

Tuhan itu rindu - dan kita juga mahu rindu...

Perihal Gembira Yang Tak Berkesudahan I


Hujung semester sudah makin mampir. Harinya yang boleh dibilang dengan jari - malah boleh dipatah senang sekali - sudah menunjuk bahawa masa itu cepat sungguh berlalu. Bak kata orang pejam dan celik - pada awal pertemuan - pejam dan celik, maka sampailah kita di hujung tahun.

Walaupun semester kali ini telah mengundang banyak memori yang tak ternilai, namun, ia tetap masih tidak mampu untuk menyedarkan saya sepenuhnya tentang hakikat dan realiti sebenar - sebuah masa!

Ya, saya katakan ia sebenarnya pilihan tentang diri saya.

Empat perkara yang perlu saya disedari.

Masa itu berjalan - peristiwa itu tidak kekal - kenangan itu memori - dan masa silam takkan dapat dipusing.

(Ya, takkan dapat dipusing).

Bagaimana saya mahu menghadapi semua ini? Formula apa yang perlu saya diamkan agar saya takkan jadi menyesal di kemudian hari?


***

Dan kenapa saya harus menyesal?

Saya mahu memikirkannya akan ini - akan satu hakiki manusia, bila diambil tenanglah dan jayalah anda, bila dilupa - jangan menyesal di hari sudah.

Peristiwa itu masa~

Akan saya kenang selagi masa ada - akan saya sebar seluruh dunia.
 

Isnin, 7 Mei 2012

Apa-apa Hidup Manusia Adalah Terbaik





...Sobel cuba menunjukkan dalam bukunya bahawa Galileo adalah orang yang menganggap bahawa hidup manusia, seperti apa-apa pun jalannya, adalah anugerah terindah daripada tangan Tuhan dan bahawa manusia "mesti menerima nasib buruk bukan hanya dengan berterima kasih, melainkan juga dengan rasa syukur yang tidak terbatas kepada yang Maha Pemberi, yang memberikan penderitaan itu agar kita terhindar daripada cinta berlebihan terhadap hal duniawi dan meninggikan fikiran menuju hal yang ilahiah.

-Biblioholisme: Menelurusi Pesona Dunia Buku dan Pencintanya-